Tuesday, August 18, 2015

SUHAIMI MAGI, DARI SEORANG ANAK KAMPUNG, KINI PAKAR TARI TERKENAL DI NUSANTARA



SUHAIMI MAGI, DARI SEORANG ANAK KAMPUNG, KINI PAKAR TARI TERKENAL DI NUSANTARA



 

Siapa sangka dari sebuah kampung yang serba kekurangan di kampung Angan Angan Tenom, lahir seorang bayi lelaki pada tahun 1957 yang kini menjadi seorang tokoh tari yang cukup dikenali di seluruh Malaysia malah namanya sangat terkenal di seluruh Nusantara.



Suhaimi Magi lahir pada 18 Julai 1957 dari sebuah keluarga berketurunan Jawa Banjar. Berkelulusan Sarjana tari dari Institut Kesenian Jakarta, Indonesia, kini beliau adalah felo & pensyarah di Fakulti Kemanusiaan Seni & Warisan UMS.



Beliau pernah bekerja sebagai Budak Pejabat di Hong Kong Shanghai Bank (1973-1977), Artis Budaya Kementerian Kebudayaan Belia dan Sukan Negeri Sabah (1977-1980) sebelum menuntut di Institut Kesenian Jakarta (IKJ) dari tahun 1980 hingga 1988 atas biasiswa Yayasan Sabah. Sepanjang berada di sana, beliau pernah menjadi Penari di Istana Presiden Indonesia, menjadi penari di bawah Bapak Guruh Sukarno Putra dan Elly Kassim. Suhaimi juga pernah mewakili Indonesia ke Fesrival di Malaysia, Amerika dan Eropah, membuat karya solo di Taman Ismail Marzuki dan menjadi penari utama di Taman Ismail Marzuki Jakarta.

Selepas kembali ke tanahair pada tahun 1988, beliau menjadi jurulatih tarian di Kementerian Kebudayaan Belia dan Sukan Negeri Sabah (1988-1990,) Koreografer di Lembaga Kebudayaan Sabah (1990-1992) Penolong Pegawai Kebudayaan Lembaga Kebudayaan Sabah (1992-1994), Penolong Pengarah dan Pensyarah di Jabatan tari Akademi Senu Kebangsaan (1994-2002), Eksekutif Tarian Jabatan Seni Persembahan Petronas Kuala Lumpur (2002-2008) selain menjadi pesyarah sambilan di ASK, dan kemudian kembali menjadi pensyarah dan koreografer di Akademi Seni Kebangsaan Kuala Lumpur (2008-2011) dan kini menjadi Pensyarah di Fakulti Kemanusiaan Seni & Warisan UMS.



Suhaimi mula berkarya pada tahun 1975 dan pernah mementaskan karya sama ada di Sabah, Jakarta,Padang Panjang,Bengkalis, Padang, Yogyakarta, New York, San Fransisco, Hong Kong,Kuala Lumpur,Dewan Recital UMS,dan Padang Pekan Papar Sabah.

Selain itu, beliau juga berpengalaman mengajar dan mengendalikan bengkel sama ada di dalam dan di luar negara. Di luar negara, beliau pernah mengendalikan bengkel di Hong Kong,Thailand, New York, San Fransisco, Melbourne, Perth, Singapura dan Indonesia. Beliau juga menulis kolum mengenai pengalaman beliau dalam seni tari di Utusan Borneo setiap minggu.



Beliau pernah menjadi Pelajar Terbaik dan Contoh oleh Duta Besar Malaysia di Indonesia pada tahun 1987,Tokoh Tari Sabah oleh Pejabat Kebudayaan, Kesenian dan Warisan pada tahun 1992, Anugerah Penghargaan Penggiat Seni Tari Negeri Sabah oleh JKKN Sabah 2011.



Wartawan UTUSAN BORNEO, ABD.NADDIN HAJI SHAIDDIN berkesempatan mewawancara beliau di celah-celah kesibukannya menjalankan kegiatan kehidupan harian dan dan tugas di Fakluti Kemanusian Seni dan Warisan Ikuti wawancara dengan beliau yang dijalankan secara santai mengenai perjalanan kehidupan seninya yang sangat menarik. Perjalanan yang penuh liku namun yang menghantar dan menjulang namanya menjadi sangat terkenal memalui bidang seni tari yang sangat di tekuni dan di hayatinya.



 

UTUSAN BORNEO: Boleh Encik Suhaimi ceritakan detik awal bagaimana bermulanya Encik Suhaimi terlibat di dalam kegiatan seni?



SUHAIMI MAGI : Memang terlalu jauh untuk memutarkan kembali pengalaman hidup masa lalu saya. Dan saya tidak pasti dari mana punca awalnya kerana semuanya berjalan apa adanya. Dari kampung Angan Angan yang menyatu dengan kampung Cinta Mata Tenom, saya membesar dengan keadaan kampung yang masih belum dijamah oleh kemajuan. Lampu masih menggunakan lampu pam, air perigi, rumah bambu, mau ke pekan berjalan hampir sejam ke jalan raya dan menunggu berjam jam lagi untuk pergi ke pekan Tenom. Memang serba kekurangan, namun sangat membahagiakan kerana kami hidup penuh kedamaian dan kebahagiaan bersama keluarga besar kami. Kebanyakan masyarakat yang tinggal di kedua kampung tersebut adalah berketurunan Jawa dan Banjar. Budaya mereka sangat kental akan kejawaan atau kebanjaran, dan mungkin ya saya membesar dengan kedua budaya tersebut. Adat adat lama ketika itu masih di amalkan seperti lek lekan, ianya sebuah adat berjaga untuk menyambut kelahiran bayi. Biasanya orang kampung akan datang berkunjung ke rumah keluarga yang baru mendapat bayi untuk ikut merasakan kesyukuran dan kegembiraan akan kehadiran keluarga baru dalam keluarga tersebut. Selepas maghrib akan banyaklah orang berkunjung ke rumah terebut untuk berbual dan mengucapkan tahniah, minumannya tidak mewah pun hanya kopi O buatan sendiri dan biskut marie itu sahaja dan itu di amalkan sepanjang waktu. Belum lagi kalau kenduri kandara, setiap keluarga di kampung menyumbang seekor ayam, dua biji kelapa kadang beras kepada tuan rumah yang berhajat. Gotong royongnya sangat kuat, salah satunya yang saya ingat dan suka adalah kalau membuat serubung yaitu kalau sekarang kanopi atau khemah lah ya. Orang kampung bergotong royong mencari bambu untuk membuat khemah beratapkan zing untuk menempatkan tetamu makan dan tempat memasak. Keadaannya seperti sebuah pesta dan sangat saya ingat suasana itu. Buat saya pengalaman itu adalah seni kehidupan yang mewarnai awal pemikiran seni saya. Nilai budaya kehidupan yang membentuk kesenian rakyat ialah mesti menari dan bermain muzik.



UB : Jadi bagaimana kegiatan menari bermula sehingga tumbuh minat Encik Suhaimi dan kini jadi pakar tari?



SUHAIMI: ha! ha! ha! menjadi pakar tari, takut rasanya mendengar istilah tersebut, saya hanya seorang penggiat dan pejuang seni yang memperjuangkan seni itu sahaja. Di kampung saya kalau bercakap soal menari saya sudah mengenalnya sewaktu saya berumur 7- 10 tahun melalui kegiatan berdendang. Berdendang itu berjoget lah yang biasanya akan di adakan di acara perkahwinan di mana akan ada seorang pemain biola dan sebuah tambur di gunakan untuk memeriahkan acara. Pemainnya adalah keluarga kami juga dari kampung Saga iaitu Pacik Daud yang bermain bilola dan pacik Repot bermain Tambur. Biasanya berdendang di adakan waktu malam hari selepas magrib dan makan malam, meja yang diperbuat dari papan akan dibuka untuk di jadikan ruang berdendang. Maka ramai ah orang kampung menari dendang dan saya akan memberanikan diri ikut ikutan menari di celah celah orang orang dewasa termasuk arwah bapak saya. Sebetulnya saya memulakan pengalaman menari dari suasana seperti itulah, tetapi secara khususnya saya adalah seorang pesilat. Saya memulakan kegiatan seni gerak dari mempelajari berbagai jenis silat di kampung saya. Banyaklah jenis yang saya pelajari kebetulan memang di kampung saya banyak orang Jawa yang memiliki kemahiran bersilat. Dari belajar silatlah saya memulakan pergerakan tubuh saya sehinggalah ada kegiatan pertandingan tarian di pekan Tenom saya dipilih untuk menjadi penari dan saya terpilih menjadi anggota kumpulan tersebut. Walau pun kami kalah, namun itu lah kali pertama saya mengikuti pertandingan dan menari di atas pentas. Selainnya berguru kompang dan menari Zapin dan Rodat dengan Arwah Pakcik Haji Daud yang berpindah dari Papar. Mulalah meriah kampung kami dengan kegiatan kompang dan menari. Pernah kami berjalan kaki 5 batu dari kampung Cinta Mata ke pekan Tenom untuk membuat persembahan di pentas panggung wayang. Pulangnya sudah tidak ada kenderaan dan kami harus berjalan kaki di suluh terang bulan, anehnya kami tidak mengeluh dan marah marah, kami melalui dan melakukannya dengan apa adanya. Kalau ada kenderaan sangat memudahkan kalau tak ada kami jalan kakilah.

Kalau dipendekkan cerita kegiatan menari saya mulai meluas sewaktu saya berhijrah ke Kota Kinabalu, itu pun kerana kakak sepupu saya Rohati Harno merupakan ahli kumpulan tarian yang aktif di Kota Kinabalu yang bertandang ke kampung kami dan kemudian mengajak saya untuk bersekolah malam di Kota Kinabalu dan akan mengajak saya mengikuti kegiatan tarian di Kota Kinabalu. Di Kota Kinabalulah ladang besar awal karier saya sebagai penari. Saya mengikuti kumpulan tarian Sastera yang kemudian bertukar nama kepada ATANAS. Alhamdulillah pengalaman sebagai pesilat sangat membantu saya untuk mengenali teknik dan gaya tari yang diajarkan dan memudahkan saya mempelajari apa jua jenis tarian yang di ajar. Guru guru saya yang mengajar saya adalah Arwah Muspu Junid yang kebetulan datang dari Tenom Juga, Encik Sharip Ahmad Shariff Ismail, Cikgu Nasriadi, Kakak Latifah Sulaiman, Cikgu Kelazan Rabeka, Encik Mustafa Kula dan berapa orang lain yang saya lupa namanya. Dari kegiatan kumpulan Atanas saya menjadi penari tetap di Kementerian Kebudayaan Belia dan Sukan ketika itu yang berlokasi di Wisma Sabah Sehinggalah saya melanjutkan pelajaran di Institiut Kesenian Jakarta Indonesia atas bantuan Biasiswa Yayasan Sabah.



UB : Berapa lama Encik Suhaimi berada di Indonesia dan apa sahaja pengalaman indah dan pahit semasa di sana.



SUHAIMI: Saya berada di Jakarta Indonesia selama 8 tahun atas biasiswa Yayasan Sabah. Perlu saya nyatakan berulang dan berulang kali betapa saya sangat berterima kasih kepada pihak Yayasan Sabah yang telah membiayai saya sepanjang perkuliahan saya di sana dan membantu saya mengisi ilmu berkesenian yang banyak dan mendalam. Secara khususnya saya ingin menyampaikan salam jutaan terima kasih kepada Yang Mulia DatukTengku Adlin yang sangat membantu dan mempermudah saya sepanjang perkuliah saya sepanjang perkuliahan tersebut. Awalnya saya hanya dirancang untuk mengikuti kursus pendek selama 2 tahun sahaja, namun setelah itu rektor sekolah saya melihat ketekunan dan kemahiran saya amat sayang jika berhenti di situ sahaja, beliau memanggil saya dan berbincang dengan saya dan menawarkan untuk melanjutkan perkuliahan hingga ke peringkat sarjana. Pihak Yayasan Sabah pun tidak berhalangan untuk membantu saya sepanjang pihak sekolah mempersetujui, makan berlanjutlah perkuliahan saya selama 8 tahun di Institut Kesenian Jakarta Indonesia.

Bercerita tentang pengalaman indah rasanya semuanya indah kerana saya seronok dengan kegiatan seni di sana. Di Jakarta adalah kota metropolitan yang mengumpulkan gaya dan bentuk budaya Indonesia dan saya berpeluang mempelajarinya dan memahaminya. Hari hari mereka berkesenian tidak mesti di pentas, itu yang sangat menarik untuk saya pelajari. Di kelas saya diajar dengan berbagai ilmu teori dan praktikal namun di kehidupan harian dan pentas alam saya diajar melihat dan menghayati budaya Indonesia yang dianut dan dihayati oleh bangsanya dengan penuh kebanggaan. Saya melihat bagaimana bangsa Indonesia hidup dan mengharungi kehidupan dengan penuh seni dan kreatif. Saya mempelajari itu semua dan saya simpan dalam pemikiran saya sebagai panduan hidup. Mereka pakai baju batik bukan arahan Pak Prasiden atau orang orang berkuasa, mereka berbatik kerana mereka bangga akan produk bangsanya walau pun harganya murah. Bahasa mereka berbagai dari bahasa kedaerahan hinggalah bahasa keramat mereka bahasa Indonesia. Saya berguru dengan semua orang termasuk tukang beca dan penjual bakso keliling, banyak ilmu yang saya dapat dari pengalaman mereka dan pengetahuan mereka. Selama 8 tahun tersebut ada dua kali saya mewakili Indonesia keluar Negara. Pertama tahun 1981 saya pergi ke festival Mustika di Genting Highland Pahang. Ketika itu berjumpa kawan kawan dari Semenanjung dan Sabah Sarawak yang menyangkakan apakah saya mewakili negeri Sabah. Mereka amat terkejut bila mengetahui saya bukannya mewakili Sabah tetapi mewakili Indonesia. Memang beberapa hari tu nama saya terpapar luas di akhbar di Semenanjung dengan judul Anak Sabah Mewakili Indonesia. Keduanya pada tahun 1985/86 kami pergi ke American Dance Festival di North Carolina Amerika Syarikat dan keliling Eropah memperkenalkan budaya Indonesia. Ketika itu hanya Indonesia dan India yang mewakili kawasan Asia dan kami menjuarainya. Sepanjang 8 tahun di Indonesia juga saya menjadi penari di Istana Presiden Indonesia untuk tamu Negara yang datang membuat lawatan kenegaraan termasuk dari Malaysia. Pernah tiga kali saya dipanggil oleh bapak Prasiden Suharto untuk di perkenalkan kepada Tun Mahathir selama 2 kali dan Duli Yang Maha Mulia Yang di Pertuan Agung yang datang melawat Indonesia dan dirayakan di Istana Presiden . Sangat bangga sekali ketika itu, pertama dapat berjumpa dan bersalaman dengan Presiden Indonesia dan diperkenalkan kepada DYMM Yang Di Pertuan Agung dan Tun Mahathir. Melalui tari juga saya mengelilingi Indonesia sehingga ke Pulau Manado dengan sanggar Tari Elly Kassim dan juga sanggar tari anak bekas Presiden Indonesia pertama bapak Guruh Sukarno Putra. Saya sempat merakam film dengan Bapak Roma Irama dan Camelia Malik dan sempat merakam di TV Indonesia bersama Arwah Benjaman, Ateng Ishak malah saya pernah pentas bersama dengan kumpulan pelawak terkenal Warkop yang di barisi Bimo, Krisno dan Indro . Saya juga berkesempatan membantu guru saya dalam membuat koreografi padang sempena perasmian Sukan Sea di Jakarta entah tahun berapa saya sudah lupa . Banyaklah pengalaman manis saya di sana. Untuk pengalaman pahit saya adalah saya terpaksa pulang ke Malaysia kerana tamat pengajian. Saya terpaksa meninggalkan Jakarta yang telah menjadi rumah saya selama 8 tahun, berpisah dengan guru guru tari dan seni lainnya, teman teman saya yang baik baik belaka dan kehidupan harian bersama bangsa Indonesia.



UB : Setelah kembali ke Malaysia apa sahaja kegiatan Encik Suhaimi.

SUHAIMI : Saya harus bekerja di Sabah selama 5 tahun kerana itulah perjanjian saya dengan pihak penaja Yayasan Sabah dan saya sempat berkerja kembali di Kementerian Kebudayaan Belia dan Sukan sebelum berpindah ke Lembaga Sukan dan Kebudayaan Sabah. Sebanyak 5 tahun itu banyaklah kegiatan tari saya yang saya buat bersama para penari yang saya latih yang kini kebanyakannya menjadi pemimpin kegiatan seni di Sabah.



UB : Khabarnya Encik Suhaimi berhijrah ke Semenanjung, kenapa dan berapa lama dan apa sahaja pengalaman yang di perolehi di sana.



SUHAIMI: Memang saya telah berhijrah ke Semenanjung selama 18 tahun bermula dari tahun 1984 hingga 2011. Awalnya saya di pilih menjadi tenaga pengajar dan pegawai kebudayaan di Akademi Seni Kebangsaan ( Sekarang Universiti P Ramlee ). Saya diminta oleh Kementerian Kebudayaan Pusat untuk membantu membangun dan mendidik para pelajar di sana untuk peringkat Diploma. Saya adalah salah seorang perintisnya bersama tokoh tokoh seni lainnya hinggalah ianya bertukar nama kepada Aswara dan sekarang menjadi Universiti P. Ramlee. Dari peringkat diploma berkembang ke peringkat Ijazah dan sekarang kepada peringkat Sarjana dan kedoktoran. Saya mengajar di sana selama 12 tahun, dan saya sempat bekerja di Jabatan Seni Persembahan Petronas selama 6 tahun . Menariknya awalnya saya bertugas di aswara 10 tahun, berhijrah ke petronas 6 tahun dan saya kembali mengajar di Aswara 2 tahun sebelum kembali ke Sabah dan bekerja di Universiti Malaysia Sabah. Banyak pengalaman saya dapat dari penghijrahan saya di Semenanjung. Di sana saya dapat mengenal lebih dekat budaya dan kesenian Malaysia lebih dekat dan rapat. Saya belajar untuk mengajar, saya belajar berkesenian dengan orang orang Semenanjung, banyak karya solo dan besar saya lahir di sana, melalui Aswara juga saya mengelilingi dunia untuk mengikuti forum akademik dan juga membuat persembahan persembahan bersama pelajar.

Saya banyak berjumpa tokoh tokoh besar Negara seperti Datuk A. Samad Said kami pernah berkerja sama dalam pementasan besar berjudul Al Amin dan banyak lagilah pementasan pementasan besar Solo saya di Istana Budaya, Pusat Pelancongan, Aswara sendiri, Dewan Bandaraya Kuala Lumpur. Saya juga menjadi salah seorang koreografer utama perasmian sukan Komanwel 1998 di Bukit Jalil dimana kami menggunakan hampir 2, 000 penari untuk menjayakan persembahan tersebut. Dan yang mungkin saya fikir kerja gila adalah sewaktu pihak pengurusan Barisal Nasional meminta saya membuat sebuah persembahan besar di padang dan mengunakan 1,000 orang penari yang saya kerjakan sendiri secara solo sedari merancang dan melaksanakannya. Saya hanya di bantu oleh tim jurulatih dari beberapa kumpulan di kuala lumpur selebihnya saya bertindak solo. Hasilnya sangat memuaskan dan mendapatkan pujian dari semua pihak khususnya Tu Mahathir. Saya juga banyak menjadi panel juri di peringkat Universitri, negeri,negara dan antarabngsa. Pengalaman saya di Petronas menjaga kumpulan penari di Jabatan seni persembahan petronas, di sana saya banyak belajar bagaimana pihak petronas membuat penjenamaan dan pengurusan. Sayangnya saya kurang tertarik untuk bertahan lama walaupun saya sempat berkeliling dunia hingga ke Sudan, korea, Jepun, Indonesia, Singapora sepanjang perkhimatan saya. Akhirnya saya kembali mengajar di Aswara sebagai pensyarah dan melanjutkan kegiatan seni saya dengan santai sebelum saya menerima tawaran pihak Universiti Malaysia Sabah.



UB : Pengalaman Encik Suhaimi di Indonesia dan Semenanjung sangat banyak, apa rencana selanjutnya yang akan Encik Suhaimi lakukan.



SUHAIMI: Kalau menghitung banyak memang banyak sekali namun banyak lagi yang harus saya pelajari dan akan saya lakukan. Tugas utama saya di Fakulti Kemanusiaan Seni & Warisan akan menjadi keutamaan saya keraja mereka adalah majikan saya dan tugas utama saya. Pada waktu yang sama saya ingin bekerja sama dengan semua pihak khusunya mereka yang berurusan dan pentadbiran seni budaya dari berbagai peringkat untuk membangun kesenian rakyat bersama rakyat dan merakyatkannya. Memang saya tahu itu tidak mudah, tapi tidak ada yang mustahil kalau ada usaha untuk mengusahakannya hingga menjadi realiti. .

Ilmu dan pengalaman yang saya miliki mudah-mudahan boleh saya manfaatkan sebanyak mungkin untuk membangun kesenian di Sabah di samping bekerja sama dengan kumpulan kumpulan dan persatuan seni di seluruh Sabah. Kesenian tidak dapat dikerjakan sendiri, konsep kesenian harus bergotong royong, tidak ada kerja seni yang bisa di lakukan secara sendiri dan tersendiri. Kalau pun seorang pelukis yang kerja sendiri dia memerlukan penjual kanvas dan warna untuk membeli keperluan lainnya.

Pengukir memerlukan peralatan ukiran dan pembekal kayu yang di perlukan untuk membolehkan dianya mengukir apa lagi seni seni pentas yang sangat sangat memerlukan kumpulan manusia yang banyak untuk menjayakan kegiatan pentas mereka. Untuk itu membangun kelompok kerja itulah yang penting dan insyaAllah saya akan berusaha untuk membangun itu di seluruh Sabah. Suatu hal yang pasti insyaAllah saya akan membangun kebun seni saya di tapak tanah warisan orang tua saya seluas 15 ekar yang akan saya bangun tanpa merosakkan lingkungan alam, kegiatan kebun seni dan juga akan menjadi pusat pelancungan dan pelestarian dan pengembangan seni juga. Ya masih dalam khayalan tapi rencana ke sana sedang di fokuskan, kerana ianya di bangun atas tanah pribadi saya maka ianya tidak perlu terburu buru kerana perlu ada perancangan yang banyak dan terpenting ada dana untuk membangunnya. Mudah-mudahan ada pihak yang terbuka hati dan mahu ikut serta dalam pembangunan kebun seni saya nanti insyaAlllah. Di sana nanti akan saya jadikan melatih para belia dan beliawanis di Sabah dan Antarabangsa akan kesenian Borneo dan akan menjadi pusat pertemuan seniman Borneo dan Antarabangsa.



UB : Encik Suhaimi selayaknya sudah atau perlu mendapat gelar datuk dan sebagainya kerana perjuangan Encik Suhaimi dalam bidang seni di Negara ini dan juga kepulauan Nusantara.



SUHAIMI: Ha!ha! h!a ha, ta ada dalam senarai mimpi saya dan saya tidak pernah terbayang pun. Saya cukup bahagia dengan apa yang saya miliki sekarang. Punya keluarga, punya bakat dan punya kehidupan, selebihnya saya serahkan kepada Allah.



UB : Apa motto atau slogan hidup Encik Suhaimi



SUHAIMI : Mengalir sahaja seperti air, apa adanya, syukuri dan nikmati apa sahaja. Kerana menurut saya air adalah segala galanya dalam kehidupan kita, air mengalir di celah batu, di celah tembok tebal dan malah ianya bisa menghancurkan tembok tebal. Sentiasa mengalir dan akan terus mengalir walau banyak halangan dan di halang.



UB : Terima kasih atas perkongsian pengalaman Encik Suhaimi yang sangat menarik, saya tidak sabar menunggu buku perjalanan seni encik suhaimi yang di khabarkan akan terbit dalam tahun ini.



SUHAIMI : Terima kasih juga mau berkongsi pengalaman dengan saya, ya insyaAllah kita akan usahakan yang terbaik untuk memastikan buku tersebut bisa terbit dalam tahun ini dan bisa memberi manfaat kepada semua orang.

No comments: