Monday, June 20, 2016

TUJUH NASIHAT JALALUDDIN RUMI

TUJUH NASIHAT JALALUDDIN RUMI



Sahabat, jangan marah kalau dalam tulisan kali ini, saya mengutip tujuh nasihat Maulana Jalaluddin Rumi, penyair sufi yang hidup sekitar abad ke-13 itu. Saya fikir ada baiknya saya mengulangi nasihat-nasihat Rumi ini untuk kita renungkan bersama. Memang sudah lama saya tertarik dengan puisi-puisi Jalaluddin Rumi tetapi beberapa buku yang menghimpunkan puisi-puisi dan kata-kata Rumi yang disusun Haidar Bagir, bagi saya sangatlah menarik. Seperti dalam buku `Mereguk Cinta Rumi-Serpihan-Serpihan Pelembut Jiwa’ yang terbit Jakarta Selatan Februari 2016 yang diberikan kata pengantar oleh Goenawan Mohamad. Dr Haidar Bagir sendiri adalah CEO Kelompok Mizan, banyak menulis buku dan termasuk sebagai salah seorang tokoh berpengaruh dalam senarai 500 Most Influental Muslims (The Royal Islamic Strategic Studies Centre, 2011).

Dalam buku itu, beliau mengutip puisi-pusi Rumi yang menurutnya `Memang hampir-hampir tak ada yang lain, selain cinta, yang bisa kita sampaikan saat kita bicara tentang Rumi’. Kisah hidupnya, semua nya, adalah tentang cinta-Cinta kepada Tuhan dan cinta kepada manusia-manusia sahabat Tuhan. Kerana itu, katanya, hidup sungguh tak lain adalah meraih cinta sejati itu-cinta kepada puncak kesempurnaannya. Tanpa itu, bukan hanya hidup, kematian pun hanya akan menandai kehancuran, padahal seharusnya ia menandai kembalinya kita kepada Samucdera Tanpa Batas,-Sumber Kita sendiri pemenuhan kerinduian primordial kita. Kerana bagi pencinta, kematian jasad sesungguhnya hanya menandai awal kehidupan dan Rumi menyebut Cinta sebagai (mata ) air hidup kita”.

Saya amat tertarik dengan petua-petua Jalaluddin Rumi, sahabatku, kerana kufikir ia sangat berguna dan bermanfaat untuk kita fikirkan. Mari kita hayati kata-kata Rumi, penyair yang hidup antara tahun 1207 hingga 1273, yang diberikan huraian dengan baiknya oleh Dr Haidar Bagir, yang banyak mengkaji mengenai Falsafah, Tasawuf dan pemikiran Islam kontemporari.
”Dalam hal kedermawanan dan menolong orang, jadilah seperti sungai,” kata Rumi. Seperti yang kita selalu saksikan sungai mengalir tidak henti-henti tetapi tidak mengharap kembali. Jika kita menolong atau membantu orang, jangan sesekali harapkan balasan.. Penyair sufi abad ke-13 meninggalkan kumpulan puisi al matsnawi al-maknawi yang banyak mengandungi puisi-puisi sufi yang kebanyakannya bercerita mengenai Cinta, bahawa pemahaman atas dunia hanya boleh diperolehi melalui cinta. Bagi Rumi Tuhan sebagai satu-satunya tujuan, tidak ada yang menyamai.

Nasihatnya yang kedua “Dalam kasih sayang dan Berkah, jadilah seperti Matahari.”. Kenapa Matahari?. Kerana matahari mampu memberi kehangatan kepada siapa saja tanpa diskriminasi.

Dalam menutupi aib orang, jadilah seperti malam. Ini Nasihat Rumi yang menasihatkan supaya kita menjaga dan tidak membuka aib orang. Katanya, seprertu malam, ia sentiasa menutupi semuanya rapat rapat tanpa pernah membocorkannya.
Dalam keadaan marah dan murka, jadilah seperti orang mati. Diam, jangan melakukan apa pun agar tak ada kesalahan dan tidak ,menyesal kemudian

Seterusnya Rumi berpesan agar kita menjadi seperti Bumi dalam hal kesederhanaan dan kerendahhatian. Bumi selalu menempatkan diri di bawah dan meninggikan orang lain.
 Dalam hal tolorensi, jadilah seperti Laut. Laut sentiasa berlapang dada selapanglapangnya dan siap menampung pandangan yang berbeza

Dan akhir sekali, kata Rumi Tampllah seperi dirimu sejatimu atau jadlah seperti tampilanmu.Hiduplah penuh integrati sama lahir dengan batin.

Goenawan Mohammad dalam kata pengantarnya menyebut Cinta, adalah sebuah pengertian yang selama berabad abad menggetarkan hati dan membingungkan, sepatah kata yang dengan mudah pula boleh menjadi banal (ganas) tapi juga buat  membuat orang lain merelakan dirinya sendiri. Kita tidak bisa merumuskannya, kata Goenawan Mohammad. Cinta bukan bahagian dari yang secara konseptual kita ketahui.

Beliau mengutip Ibnu Arabi, pemikir kelahiran Sepanyol abad ke-12 yang mengatakan dalam risalahnya ,”Futahat” bahawa Cinta tidak punya definisi. Siapa yang mendefinisikan bererti tak mengenalinya. Sebab cinta adalah minum tanpa hilang haus.














No comments: