Saturday, January 30, 2016

BERAWAL DARI KAMPILAN, KISAH MENJEJAKI KERABAT IRANUN DI NUSANTARA

BERAWAL DARI KAMPILAN, KISAH MENJEJAKI  KERABAT IRANUN DI NUSANTARA

Oleh ABD.NADDIN HJ SHAIDDIN

abdnaddin@yahoo.com

Ferdinand Magellan khabarnya mati selepas dilibas dengan Kampilan oleh Datu Lapu-Lapu di Mactan pada 27 April 1521.Saya kurang pasti apa keturunan Datu Lapu-Lapu itu. Apa yang pasti Kampilan adalah salah satu senjata yang digunakan oleh orang Iranun dalam pelayaran mereka ke seluruh wilayah nusantara terutamanya pada abad ke-17 dan ke-18 ketika pengaruh dan peranan mereka masih dominan di rantau ini.

Selepas keberadaan mereka seolah lenyap pada abad ke-19, peranan Kampilan yang dibangga-banggakan akhirnya mengecil dan surut dalam sejarah. Ketika tukang-tukang besi satu demi satu pergi, tanpa meninggalkan pengganti, semakin jarang ditemui orang yang pandai membuat kampilan. Senjata yang ada dianggap pusaka turun-turun temurun. Akhirnya hanya menjadi besi tua, kehilangan sarung, tidak dipedulikan lalu akhirnya tidak memberi apa-apa makna.



Hakikat bahawa Kampilan, satu ketika dahulu, jadi senjata utama dalam perang yang melibatkan orang-orang Iranun melawan kolonialisme, tidak dapat dinafikan lagi.Namun selepas mereka dikalahkan, kampilan terjatuh dalam laut atau terkubur dalam sungai yang bersimbah darah atau jika ada yang tertinggal, ia tersimpan dalam rumah, tidak lagi berfungsi dan dilupakan.

Meski demikian, kampilan tetap memiliki magis yang tersendiri. Selepas saya menulis mengenainya dalam blog, ramai yang bertanya dan ingin tahu lebih mendalam mengenai kampilan.

Salah seorang yang bertanya mengenai Kampilan ialah seseorang yang menamakan dirinya Datok Kuning.Beliau berasal dari Senayang, Kabupaten Lingga. Orangtuanya dari Mepar, juga dari Kabupaten Lingga.
Pernah nampak Kampilan itu? Saya bertanya.

“Kebetulan datok saya punye. Kampilan itu ade same adek bapak saye yang paling kecil. Tinggalnya di Mepar. Dari dulu saye nak tau asalnya dari mane?” Tulisnya dalam bahasa Melayu. Masih kental dengan logat Lingga.

Pusaka?
“Ya encik, pusaka turun temurun.Kebetulan bapak paling tue saudare laki laki sekarang dah almarhum.Yang tinggal adeknye paleng kecik”.

Saya memberitahu bahawa satu ketika dahulu, Mepar juga pernah tempat penting dalam sejarah penentangan terhadap kuasa Eropah.

Itulah yang saye nak tau?

Pada tahun 1786, Sultan Mahmud dan Raja Indera Bongsu meminta bantuan dari Raja Tempasuk. Untuk mengusir Belanda dari Tanjung Pinang. Angkatan Tempasuk itu tiba pada tahun 1787, tepatnya bulan Mei. Maka berlakulah perang yang dahsyat dan penjajah Belanda terusir dari Tanjung Pinang.. Raja Ali Al-Haji Riau mencatatkan peristiwa itu dalam Tuhfat al Nafis yang dirumikan oleh Inche Munir bin Ali daripada naskhah Jawi dan diterbitkan di Singapura pada 1932.

“Maka lanun pun naiklah ke darat diamuknya Tanjuog Pinang itu, maka dilawan oleh Holanda lalu beramok, maka banyaklah Holanda2 itu mati. Lalu ia diturunkan ka kichi-nya.Mana2 yang hidup ada yang turun ke sebelah semangka-nya belayar ia ke Melaka yang mana hidupnya. Kata Kaul” Adalah Kichi itu sangkut maka di-kerumunkan oleh berangi2 lagi, maka alah-lah Kichi itu dan kubu yang di Tanjong Pinang itu pun`dapat-lah dan sa-ekor Holanda pun tiada tinggal dalam negeri Riau lagi”

Selepas itu Raja Tebok dan Raja Alam serta lanun yang banyakpun menghadaplah kepada baginda.Maka diperjamulah oleh baginda serta diperbaiki hatinya dan dipelihara dan dipermuliakan atas sepatutnya,Maka duduklah baginda itu bersama-sama raja Lanun itu di dalam Riau serta Raja Indera Bungsu. Adalah berlaku pekerjaan ini Hijrah Sunnah 1215, kemudian daripada itu raja-raja Lanun itu pun bermohonlah balik ke Tempasuk semuanya, melainkan Raja Muda Okma yang tinggal di dalam Riau.Kemudian datang Tok Lukus dan Akus memperhambakan dirinya kepada Sultan Mahmud serta bersumpah setia tiada berniat salah dan tiada berniat derhaka kepada Sultan Mahmud.

Menurut Prof James F Warren, seorang sejarawan terkenal, generasi ketiga orang Iranun yang tidak pulang itu akhirnya berasimilasi dengan masyarakat tempatan dan menjadi orang Lingga.

Soalnya dimana orang-orang itu sekarang? Raib begitu saja dalam peta sejarah dan tanpa meninggalkan sebarang jejak. Untuk ditelusuri.

Satu-satunya bukti yang menunjukkan bahawa mereka adalah keturunan Iranun atau mempunyai kaitan dengan Iranun ialah kerana mereka memiliki kampilan.

Kampilan itupun hampir menjadi besi tua yang tersembunyi dalam lipatan kain sejarah yang sudah hancur dimakan usia.

“Berawal dari senjete pusake saye akan dapat menemukan saudare,dari sebuah besi tue saye akan berjumpe dengan keluarge,dari situlah sejarah akan kite mulai bersame.lipatan kain yang telah hancur dimakan mase,akan kembali berkembang bersame sanak saudare yg tercinte,......”kata Datok Kuning yang kemudian memberitahu saya nama sebenarnya, Azzuhri.

“Kenape becakap Tempasuk.Bulu rome saye bediri terus encek. Saye suku melayu bapak saye bername Ahmad bin Syahrun bin Muhammad Saleh bin Usman bin Rahman bin Inu. itu hanye yag saye tahu”. Katanya.

Apakah panglima Perang Iranun selalu mempunyai kampilan Encik?



Apa yang saya tahu, hanya sukubangsa Iranun-dengan pecahannya Maranao dan Maguindanao- saja yang memakai Kampilan.. Tidak ada suku lain kecuali Iranun dan keturunannya.

“Jadi apekah sye juge keturunan iranun dari mindanao? dari dulu saye pingin tahu asal muasal datok nenek moyang saye dari mane?”, katanya.

Mungkinkah datuk saudara itu Encik keturunan pejuang yang menentang belanda?

Itulah yg saye belum tahu,karene beberape saat yg lalu pa'ucu saye ade nelpon suruh ambek kampilan itu untuk saye yang pegang”. Azzuhri bercerita bahawa di Senayang, hanya atuknya saja yang memiliki Kampilan.

Azzuhri kini menetap di Tanjungpinang, bekerja di Dinas Pendidikan Kota Tanjungpinang, Propinsi Riau.

Masih banyakkah keturunan org mepar yang pindah ke senayang?

Banyak Encek. Menurut orang tue saye moyang saye yang bername muhammad saleh beserte 4 saudarenye pindah ke senayang mengikuti datok kaye encek muhamad kahar

Kampilan itu milik moyang muhammad saleh?

“Ye encek kate bapak saye dari moyang usman asalnye karene bapak moyang muhamad saleh binti panglime usman itu yg saye tahu encek. Saye ingat arwah tok saye yang bername Syahrun lahir tahun 1900 dan bapak saye Ahmad lahir tahun 1938.

Saya berpendapat mungkin Kampilan itu mili Panglima Usman.

Senjata kampilan iti memang lain daripada yang lain.

Satu ketika beberapa tahun yang lalu, seorang pengkaji sejarah dari Daik, Fadli namanya, mengirimkan gambar senjata yang ditemui di Daik dan ia sangat berbeza dengan senjata yang digunakan secara umum di daik.

Mengenai Kampilan itu, Azzuhri mempunyai kisah sendiri. Tidak sembarang orang yang boleh menggunakan kampilan itu

“Ye, encek. Karne saye perna cobe cabot senjate itu dari sarung nye tapi tak bise lalu bapak saudare saye cakap ade bacenye,lalu saye di ajarkan bacaannye Alhamdulillah bise saye cabot kampilan itu dan bulu rome saye pun merinding semuenye”. Katanya.

Lebih menarik lagi, selepas bercerita dengan emaknya mengenai Kampilan. “Rupenye sebelah tok emak saye ade juge kampilan itu,sekarang kampilan itu berade di tangan bapak saudare saye yang berdiam di pulau Karas kec Galang pemerintahan Kota Batam. Jadi saye ambek kesimpulan emak same bapak saye nikah satu suku”.

Kampilan, menurut seorang sarjana Iranun, Jamaluddin Moksan yang kini sedang mengikuti pengajian PhD dalam bidang sejarah di Universiti Malaysia Sabah (UMS), adalah senjata perang Iranun. Ciri-ciri kampilan agak ringan dan panjang lebih kurang 1M hingga 1.15M. Tajam pada sisi bilahnya, kemudian semakin melebar pada hujung kampilan. Rekabentuk sebegini dari segi taknikal akan menambah momentum dalam membuat ayunan tangan. Sekali cantas boleh memenggal kepala musuh. Hulunya agak panjang dapat digunakan dengan kedua belah tangan. Mempunyai pelindung tangan dipanggil sampak dengan bahagian ulu seperti kepala buaya. Senjata kampilan paling ditakuti oleh penjajah Eropah apabila bertempur secara berhadapan " Face to Face.

Kampilan itulah yang membuktikan bahawa memang orang Iranun pernah hadir dalam dunia pelayaran Nusantara sekitar abad ke-17 dan 18. Tetapi di Lingga dan Indragiri jelas menunjukkan bahawa mereka keturunan angkatan Tempasuk. Setelah sekian lama berasimilasi dengan komuniti tempatan, dan berlakuknya kahwin campur,generasi ketiga dan keempat kemudian dikenali sebagai Suku Melayu Timur.

Kebanyakan mereka adalah generasi keenam atau ketujuh dari keturunan angkatan Tempasuk yang tidak pulang pada 1787 itu.. Daripada 30 kapal penjajab itu,Ada di antara mereka yang meneruskan perjalanan ke utara.

Seorang penyelidik sejarah, Aminuddin Abdul Pakar dari Kota Marudu, menceritakan dalam kunjungannya ke Bangkok baru-baru ini beliau bertemu dengan seorang pemandu teksi bernama Musa @ Museyin. Musa yang berasal dari wilayah tengah Thailand mengaku bahawa nenek moyangnya adalah salah seorang dari angkatan Tempasuk yang terlibat Perang Bintan. Selepas perang itu selesai, mereka ke Kedah terus ke Pattani, bergerak lagi ke utara, akhirnya menjadi warga Bangkok.

“Siapekah moyang suku iranun ini Encek? kalo boleh tau dan tak memberatkan encek untuk becerite kepade saye?

Iranun ini adalah suku yang berasal dari mindanao. Mereka melanglang ke nusantara ini sebelum kedatangan penjajah barat ke rantau ini. . Apabila orang Barat datang,mereka melakukan perlawanan dan penentangan kepada orang barat. Kerana sering melakukan penentangan dan mengganggu kepentingan kolonial akhirnya mereka dicap lanun. Akhirnya semua yang jahat dicap lanun.Lanun ada penamaan orang luar atau exonym kepada mereka. Di kalangan mereka sendiri, Iranun bermakna saling kasih mengasihi,saling tolong menolong dan sebagainya. Kerana itu mereka datang untuk membantu kerajaan kerajaan melayu dari ancaman asing.

Begitu besar pengorbanan nenek moyang kite dulu terhadap nusantara ini.adekah komunitas suku iranun di Sabah encek?. Saya mengatakan jumlah Iranun di Sabah sekitar 50,000 orang. Di Mindanao mungkin sekitar 1 juta hingga 2 juta orang kerana belum ada bancian yang tepat.Saya memberitahu bahawa tokoh Iranun Sabah yang paling terkenal bukan saja di Malaysia malah di kalangan negara Komanwel ialah Tan Sri Pandikar Amin Haji Mulia, Speaker Parlimen Malaysia.

“Saye maken tetarek aje encek untuk mengetahui lebih dalam lagi tentang suku iranun ini supaye saye dapat menyussun silsilah keluarge.

Ya. Tugasnya agak berat kerana tidak ramai orang yang berani mengaku sebagai orang Iranun selepas kalah perang di reteh melawan belanda.mereka dibunuh dan ada yang ditangkap dipenjarakan di Jakarta oleh kompeni.Akhirnya mereka tidak menampakkan diri.bermukim di tempat yg tidak bisa dijangkau oleh belanda. Seiring dengan cap lanun sebagai penjahat hingga akhirnya semua yg jahat dipanggil lanun,akhirnya orang iranun hilang dalam lipatan sejarah di nusantara.

“Mudah-mudahan dengan kite bersatu mencari kaum sesuku akan dapat.mengetahui yang sebenarnye sejarah sudah di rubah oleh Belande. Saye berani mengaku diri saye suku iranun kalo memang benar itu adenye. Kenape kite harus takot untuk sebuah kebenaran encek?

Akhirnya mereka tidak menampakkan diri.bermukim di tempat yang tidak bisa dijangkau oleh belanda. Seiring dengan cap lanun sebagai penjahat hingga akhirnya semua yang jahat dipanggil lanun,akhirnya orang iranun hilang dalam lipatan sejarah di nusantara.

Adalah jelas bahawa suku Melayu Timur mempunyai hubungan yang khas dengan orang Iranun, yang merupakan turunan atuk-atuk mereka.


“Moga berkekalanlah persaudaraan antara Melayu di Malaysia dengan Indonesia. Saling kait mengait antara satu dengan yang lain.

Dalam satu masa nanti pemerintah Riau ataupun Kepulauan Riau perlu terus menggali sejarah dan budaya para pejuang - pejuang dari Sabah dan tentang kebudayaannya. Panglima Sulong anak Melayu Riau - Lingga yang terakhir menentang penjajah setelah itu Riau Lingga mengaku kalah pasrah” kata Fadli Daik, seorang pengamat sejarah Riau.

Selepas kunjungan kami ke Pekan Baru pada tahun 2010, UU Hamidy menulis untuk Riau Pos. Tulisan itu kemudian dibukukan dan diterbitkan dengan judul Demokrasi direbut pemimpin Belalalang”. Saya perlihatkan tulisan itu kepada Sulaiman Marawi.


“Ini buku UU Hamidy ya che," kata Sulaiman.. Kalau begitu kami tidak ragu lagi mengaku bahwa kampong kami adalah Tempasok. Suku kami Iranun, Selama ni kami hanya tau cerita cerita orang tua saja, sering saya di tanya kawan kawan. Kamu suku apa? Kampung kamu di mana? Saya jawab asal moyang saya Mindanao Filipina Selatan suku saya melayu timur terus mereka sepertinya tidak percaya dan berkata Kalau engkau malayu timur kami melayu barat.

“Saya ada cerita che cerita ini hanya cerita turun temurun saja. Masalah kebenaranya kami tidak ada bukti.. Asal sebutan Melayu Timur menurut cerita nenek saya kenapa kami di sebut suku melayu timur,katanya pada masa perang Lingga dulu, sultan lingga bertanya kepada ahli nujum siapa yang bisa membantu menghalau belanda, Nujum itu menjawab suku yang ada di arah timur. Dari istilah inilah kami disebut Melayu Timur dan orang asli Reteh menyebut kami suku pelanon.

Kata Sulaiman lagi, sekarang ni beliau lagi berusaha menghubungi orang tua yang masih ada dan banyak tau tentang cerita sejarah kenapa kami berada di Reteh.

Cerita orang tua tua kami. Pun begitu che turun temurun dari mulut kemulut nama keturunan yang ada di Patah Parang keturunan dari : datu ta'inokan datu syahbudi syah datu merubai datu murhan sidek. Cerita orang tua tua kami, Sa Tebuk itu memang nama kampung, di Patah Parang itu ada keturunan raja keturunan datu keturunan panglima dan hamba.

Akhir nama fb saya marawi itu, saya ambil dari nama kampung apuk saya dari ibu yang berasal dari marawi ia seorang panglima. Kalau bapak saya kampungnya Maguindanau orang tua saya nyebutnya makadanau ayah saya keturunan dari datu ta'inokan.

Di malaysia ramai juga keturunan Che, Melayu timur tepatnya di Sedili Kota Tinggi dan Batu Pahat mereka ini masih ada hubungan saudara dengan kami yang ada dipatah parang,: kata Sulaiman.

Saya teringat kata-kata Azzuhri yang juga dikenal sebagai Datok Kuning di FB.

Berawal dari senjate pusake sukulah kite dapat mencari rantai yang hilang dapat dapat membuka tabir lipatan kain yang sudah di bungkus dengan elit politik zaman dulu.

“Ini cerita asal usul kampil yang dimiliki tok Kelau'. Tok kelau' merupakan anak dari datu ta'inokan. Ia berdua saudara yaitu tok Ruyut. Mereka mempunyai senjata kampilan sebilah seorang.

Kedua kampil tersebut berasal dari Mindanau. Kami menyebutnya tanah timor, jenis kampil tersebut berbeda. Kampil tok kelau' ada candiknya sementara kampil tok Ruyut tidak ada candiknya tapi mempunyai tatak di bilahnya (tatak itu tembaga bentuknya bulat ukuranya kira kira 5 ml, kata orang tua gunanya sebagai peruang).

Sampai sekarang bentuk kampil itu masih utuh. Kampil tok kelauk ini pernah dibawa' oleh apok Kacang merompak cina di Nipah Panjang Tanjung Jabung Katanya cina itu betapu'/sembunyi di dalam tempayan lalu di tebaslah ia maka putusla badannya dengan tempayan tempayan tersebut,


Singkat cerita apok kacang ditangkap polisi dan kampil tersebut disita. Untung saja ada yang kenal dengan pejabat polisi dan kampil tersebut ditukar dengan kampil yang lain oleh pakuteng (pakuteng ini sepupu apok kacang mereka berdua ini juga sepupu apok saya yaitu burma dengan gelar apok Kumpai) Pakuteng sepakat dengan apok saya selama saya masih hidup maka kampil ini saya yang pegang.

Pakuteng ini tinggal di Mandahara hulu sabak dulunya Mandahara hulu banyak gajah, Gajah ini sering merosak tanaman kebun pakuteng dan pakuteng gerigit maka gajah itu ditebasnya menggunakan kampil tuk kelau'.Gajah itu pun mati. Setelah pakuteng meninggal anaknya bernama pa'ugong mengembalikan kampil itu kepada orang tua saya.

Cerita ini betul che tidak fiktif. Kalau orang timor enda' pergi beramo' atau beperang senjata kampil dibawa' dipikul menggunakan sarung pelepah rambia berikatkan pandan jika besampo'/berjumpa musuh maka kampil tersebut langsung ditebas dengan sarung sarungnya.

.





Monday, January 25, 2016

PERCAKAPAN DENGAN SULAIMAN DARI PATAH PARANG


PERCAKAPAN DENGAN SULAIMAN DARI PATAH PARANG



Hampir satu tahun selepas Sulaiman mengaku keturunan Lanun Riau itu, barulah saya terbaca mesej yang dihantarnya melalui Messenger. Ketika saya menyemak semula senarai nama-nama yang memohon jadi rakan di facebook, pada 23 November 2015,barulah saya menyedari mesej dari Sulaiman itu.

Sulaiman menghantar mesejnya pada 3 Disember 2014. Ertinya sepuluh hari lagi genaplah satu tahun usia mesej yang dihantarnya itu kepada saya. Kemudian saya segera menghantar balasan, menyampaikan permintaan maaf kerana tidak nampak mesej yang dihantarnya itu.

Saya menunggu dengan perasaan bersalah kerana terlepas pandang mesej itu tambahan pula,agak lama tidak memeriksa laman FB. Sejak hari itu,setiap hari saya menyemak mesej, dan bertambah khuatir kerana Sulaiman lama tidak mengupdate statusnya, kali terakhir pada 9 Mac 2015.

Saya menghubungi orang-orang yang saya fikir  mengenal Sulaiman. Saya tidak tahu namanya yang sebenar kerana beliau menggunakan nama samaran. Akhirnya saya mendapat jawapan dari dua rakannya iaitu Pak Adam Mulhadi dan kemudian dari Ade Iskandar. Saya rasa gembira kerana sekurang-kurangnya saya tahu bahawa Sulaiman memang ada dan bukan fiktif.

Setelah menunggu beberapa lama, akhirnya tibalah jawapan dari Sulaiman pada Jumaat 22 Januari 2016.

Dari sinilah kisah itu bersambung.

Sulaiman mengaku keturunan lanun Riau dan ingin mencari sejarah asal usul mereka. 


“Sebab selama ni kami tidak tau di mana kampung kami berada, yang kami tau dari orang tua-tua bahwa kami berasal dari Mindanao dan Marawi. Kata orang tua-tua kami berada di Riau ni pada masa kerajaan Lingga, diundang untuk membantu perang Bintan datang menggunakan 40 buah kapal perang”.

Dari mana saudara mendapat tahu mengenai saya?, saya bertanya Sulaiman  yang kemudian saya panggil Che. Singkatan daripada perkataam Encik. Dia pun memanggil saya dengan panggilan Che juga.

“Saya mencari-cari di google mengenai kebenaran asal usul kami, kerana selama ini kami hanya tahu dari cerita tetua saja dan tidak ada bukti tersurat kalau kami benar-benar berasal dari Mindanao. Dan saya tidak sengaja kalau che sedang mencari sejarah keberadaan suku Tengku Sulung yang ayahnya berasal dari Tempasuk, dan saya sangat gembira apa yang kami cari mengenai kebenaran asal usul kami telah ketemu orang yang juga mencari keberadaan kami. 


Mengenai sejarah Tengku Sulung, katanya, kami yang ada di Patah Parang masih ada garis keturunan beliau. Perlu che ketahui Suku Melayu Timur di Kuala Patah Parang adalah sisa sisa pejuang Tengku Sulung dan keturunan datu datu yang yang diundang membantu Perang Bintan dan Perang Kelang, katanya..

Setahu saya Perang Bintan berlaku pada 1782-1784. Kerana kekalahan Sultan Mahmud III maka ia meminta bantuan Raja Tempasuk melalui utusan yang diketuai oleh Talib pada 1786. Selepas itu Angkatan Perang Tempasuk datang pada Mei 1787 dan berjaya mengusir Belanda dari Tanjung Pinang.Oleh sebab Khuatir diserang balas, Sultan Mahmud memindahkan pusat kerajaannya ke Lingga.

Sebahagian anggota angkatan perang Tempasuk itu tidak pulang sebaliknya menetap di Lingga dan menurut sejarahwan Prof James F Warren, generasi ketiga dan keempat, keturunan  orang Iranun itu sudah berasimilasi dengan masyarakat setempat dan menjadi orang Lingga.

Sementara Perang Kelang itu berlaku kira-kira 1863 , dan menurut sejarah,angkatan Iranun itu terlibat  berlaku peperangan di Hulu Langat ketika zaman Tengku Kudin lagi.

Adapun Tengku Sulung, yang menjadi panglima besar Sulung dan terlibat perang di Reteh itu adalah Putera kepada Raja Maimunah, puteri Sultan Siak yang berkahwin dengan Tok Lukus, salah seorang panglima perang Iranun seperti yang tercatat dalam Tuhfat Al Nafis.

Saya beritahu Che Sulaiman bahawa kami sudah pernah ke Tanjung Pinang dan Pekan Baru untuk menelusuri jejak orang-orang Iranun Tempasuk itu. Dalam pencarian itu, kami (saya dan OKK Haji Masrin Hassin) sempat bertemu tokoh-tokoh budaya dan sejarah termasuk UU Hamidy, Dr Yusmar Yusuf dan sentiasa berhubung dengan Pak TA Sakti , pensyarah daripada Unsyiah Kuala. Beliaulah yang banyak membuat kajian mengenai Tengku Sulung. Malah Pak UU Hamidy sempat menulis mengenai misi pencarian kami di Riau Pos. Saya sendiri pernah diwawancara Batam Pos pada tahun 2010 mengenai usaha menjejaki jejak Iranun di Sumatera.

Di mana Encik sekarang? saya bertanya Sulaiman.

Che Sulaiman kini berada di Tanjung Balai, Karimun Kepulauan Riau. Orang tuanya berasal dari Benteng Reteh. Benteng Reteh ini adalah tempatnya Pahlawan Reteh bernama Tengku Sulung dengan gelar Tengku Panglima Besar.Setelah kalah perang di Benteng, kami buat kampung baru dengan nama patah parang, ertinya kalah perang.


Menurut Che Sulaiman, masih terdapat ramai keturunan suku Iranun di kampungnya Kuala Patah Parang, Indragiri Hilir.

“Tapi orang sini bilang kami suku Melayu Timur”, katanya.

Menurut ayahnya, asal keturunan mereka dari Maguindanao manakala ibunya keturunan Marawi. Nama `apuk’ saya Tok Ta’ Inokan.

Saya bernama Sulaiman. Ayah saya bernama Kaharudin. Sulaiman bin Kaharudin bin Burma bin Muntol bin Nawas bin Tok Kelauk bin Tok Inokan. To Inokan inilah yang berasal dari Maguindanao. Saya masih generasi keenam, kata Sulaiman.

“Kata datuk saya kami keturunan Sultan Zulkarnain ibni taubus dengan istrinya Putri Lindungan Bulan,” katanya.

Sulaiman menjelaskan, setiap keturunan mereka harus makan di atas kelong atau kelasak untuk mengenang datuk datuk mereka di Mindanao. Kelong atau taming memang peralatan dalam perang,digunakan untuk membentengi diri dari serangan lawan.

Keluarga Che Sulaiman masih menyimpan kampilan, pusaka dari nenek moyangnya dari Mindanao. Keluarga juga masih menyimpan sundang. Kampilan dan sundang adalah dua jenis alat senjata Iranun.

Namun dia meminta saya bertanya kepada pakciknya pak Alang Nor dan Che Idris, sekiranya saya ke Patah Parang, kerana mereka lebih tahu cerita dan kisah lama.

“Sejarah kami ini tersirat, tidak tersurat, jadi tak ada bukti,” katanya.

Bagaimana pula mengenai acara kesenian. Misalnya sewaktu majlis perkahwinan?

“Dalam suku kami kalau ada acara pengantin mengunakan musik kulintang dengan permainan gendang, anduk-anduk, kedidi, serama dan banyak yang lain..

Kulintangnya asli dari Mindanau, katanya.


“Tarian pencak silat dengan gendang serama yang dimainkan ketika Malam cecah inai. Istilah malam cecah inai, kedua pengantin tidak disandingkan, sebelum cecah inai pengantin laki laki duduk dipelaminan terus diadakan pencak silat 7 pasang setelah itu cecah inai 7 orang, selesai pengantin laki-laki diturunkan dari pelaminan

“Naik pengantin perempuan ke pelaminan terus pencak silat 5 pasang setalah itu cecah inai 5 orang.Acara silatnya pakai alunan permainan gong gendang dan kulintang,” katanya.

Di sana, ada suku lain yang memiliki kulintang?


Walaupun suku lain ada juga kulintangnya, suku lain kulintangnya beza dengan suku kami.

“Jumlah
kulintang mereka hanya 2 buah.Cara mainnya pun tak sama. Mereka mainkan kulintangnya 2 orang dan tidak ada alat muzik gong dan gendangnya.

Kulintang kami jumlahnya 7 buah, bentuknya seperti gong tapi kecil, kulintang tersebut ditaruh pada tempatnya terbuat dari papan bentuknya 4 persegi panjang disusun berurutan. Terus yang memainkannya 1 orang, kulintang tersebut di iringi 2 buah gendang dan 2 buah gong alat gong dan gendang tersebut dimainkan masing masing 1 orang jadi jumlah orang yang mainkan alat muzik tersebut 5 orang.

Begitulah cara permainan kulintang dimainkan, katanya.Kalau pukulan gendang anduk anduk dulunya dimainkan pada saat mau berangkat perang, katanya.

Dulu suku kami sangat ditakuti kerana kerjanya merompak dan melanun Belanda menggunakan senjata kampilan. Kampilan ini sekali tebas leher langsung putus.

Makin jelaslah bahawa mereka adalah orang orang dari angkatan Tempasuk yang memilih tinggal di Lingga selepas peristiwa Mei 1787 itu. Mereka kemudian membentuk komuniti di Reteh dan selepas Reteh diserang dan mereka kalah dalam perang itu, akhirnya mereka meninggalkan Benteng Reteh dan berpindah ke Patah Parang. Kini orang di Tembilahan memanggil mereka dengan sebutan Suku Melayu Timur.

Berapa kira kira jumlah Suku Melayu Timur itu?

Jumlahnya ramai, kata Sulaiman. “Kalau di patah parang 500 orang lebih, Suku melayu Timur itu tersebar di pesisir pantai Tembilahan dan Tanjung Jabung,” katanya.

 Kuala Patah Parang adalah sebuah desa di Kecamatan Sungai Batang, Kabupaten Indragiri Hilir. Kebanyakan penduduknya bekerja sebagai nelayan. Desa ini berdekatan Kabupaten Tanjung Jabung Barat (Kuala Tungkal), Provinsi Jambi.

Kalau Sulaiman mengatakan bahawa nenek moyangnya, Sultan Zulkarnain Ibnu Tarbus seperti yang diceritakan sendiri oleh apuknya, Apuk dalam bahasa suku Melayu Timur bermakna Datuk.

Selain di Patah Parang, terdapat juga Suku Melayu Timur di Kuala Tungkal dan Tanjung Jabung.Tetapi Suku Melayu Timur di Kuala Tungkal , yang terletak dalam Provinsi Jambi pula memiliki cerita yang sedikit berbeza. Berdasarkan cerita yang mereka ceritakan turun temurun, nenek moyang orang Melayu Timur di Kuala Tungkal, yang pertama kali datang ke wilayah mereka bernama Datu Kedanding, berasal dari Malabang, Mindanao, pada ketika kerajaan itu diperintah oleh Sultan Iskandar Bananai.

 Sebenarnya, walau terpisah di dua provinsi, kedua-dua tempat boleh dihubungi dalam perjalanan dengan bot yang mengambil masa kira-kira  sejam.

“Kalau suku kami yang di kuala Patah Parang berasal dari Magindanao, Marawi, Masliok. Tidak ada dari Malabang,” kata Che Sulaiman.

Dalam sejarah kami tidak ada. kami tidak tau silsilah keturunan itu, katanya lagi.

Malah Sulaiman berkata, walaupun cerita che ada kesamaan dengan cerita apuk apuk kami, , katanya, ada juga perbezaan.


 Menurut penuturan che, katanya kepada saya,  orang yang membawa pasukan ke Lingga itu ketuai oleh  Raja Muda sa Tebuk, sementara menurut cerita apuk kami, yang memimpin pasukan tersebut yang datang membantu ke Lingga itu adalah Datu Syahbudin syah.

Saya memberitahu beliau bahawa saya menceritakan kisah itu berdasarkan  sumber dari Kitab Tuhfat Al Nafis karangan Raja Ali Haji.

Sejarah kami mengatakan yang datang membantu perang ke Lingga ada 2 suku iaitu suku Iranun dan sopeng, dan kata apuk kami Iranun dan Sopeng adalah saudara

"Soppeng tu orang bugis? Saya bertanya. “Ia betul Che. Soppeng orang bugis. Kata apuk kami, Iranun Soppeng saudara angkat, soppeng saudara muda Iranun saudara tua,” katanya.


 Bukti senjata Kampilan itu dan Sundang itu menunjukkan memang aslinya dari Mindanao. “Rata rata orang Melayu Timur ada nyimpan kampil dan sundang di rumah mereka, kampilan dan sundang tersebut ada yang asli dari Mindanao dan ada yang di tempah di Singapore dan pandai besi di Reteh,” katanya.

Kampilan tersebut hanya suku kami yang pandai menggunakanya. Jika suku lain menggunakanya tangannya akan patah kerana tidak tau cara memegang dan menebasnya.

Dan kami tau jika kampilan tersebut ulunya di pasang suku lain, kerana ada teori cara memasang ulunya supaya jika kita menggunakannya tangan tidak patah.

Kampilan yang ada pada saya namanya Giam.Saya pun tidak tau apa arti giam tersebut, katanya.
 


Umurnya ratusan tahun dan saya generasi yang ke 6 mewarisi kampilan ini. Katanya.

“Satu lagi che senjata khas kami yg masih ada patah parang namanya Tabas.”Senjata tabas itu masih di simpan apuk saya,” katanya. Apuk dalam bahasa Melayu Timur bermaksud datuk.

Kembali kepada cerita Sulaiman, “Dalam sejarah kami Suku Melayu Timur di Patah Parang, yang pulang ke Mindanao hanya satu orang yang bernama Tok Sabarudin (Datu Sabarudin di kampungnya Masliok.”.Apuk Sulaiman adalah seorang yang ahli dalam ilmu pelayaran. 


"Apuk saya suka berlayar, " katanya.Mereka mengenal dengan baik ramalan cuaca kerana mereka menguasai ilmu astronomi.

Saya sempat bertanya kepada Sulaiman mengenai adat perkahwinan Suku Melayu Timur, sambil cuba mengesan sama ada masih banyak kesan-kesan budaya Iranun  yang masih tertinggal dalam budaya mereka

“Pengantin laki di julang di atas bahu.Kalau keturunan raja keris diatas tepak.Datu keris di samping tepak. Orang biasa keris dibawah tepak.

Terus yang menyambut tepak harus sama gara artiya kalau datu yang bawa tepak maka yangg menyambut tepak mesti keturunan datu juga.Kalau bukan sama gara yang menyambut tepak maka tepak itu di taruk di bawah tangga”


Adat kami jika pengantin laki laki bukan suku kami maka ia mesti beli bangsa di cukur di anak tangga dan memberi sebilah senjata kepada pihak perempuan yang di sebut dengan istilah bahasa timur bekupau.

Adat pengantin suku kami di rumah perempuan mekai payung bejuntai, ula ula, pemanai.

Pamanai? Saya teringat mengenai panji kecil yang dipacakkan sebagai penunjuk jalan ke rumah pengantin.

Pemanai itu panji atau bendera kecil? Saya bertanya.

“Panji yang segi tiga. Di sebut juga bendera kecil,” katanya. Peralatan itu tidak digunakan oleh suku kaum lain “ Ia khusus suku kami.
 Pakaian lain seperti tanjak, tajuk, pedal ayam, baju sadariah.Pedal ayam isinya sirih terbuat dari perak. Kain gumbang dan sebagainya.

Warna baju pengantin kuning rompi atau sadariah merah hati, tanjak corak batik warna merah hati.Pengantin perempuan menggunakan sanggul melintang, kain selempang, bedaknya terbuat dari kunyit..


Pengantin laki laki datang berjulang disambut dengan pencak silat musiknya kulintang permainan gendang serama, Setelah itu syair pihak perempuan dijawab pihak laki laki, setelah tabir dibuka pengantin pun duduk bersanding.Setelah duduk bersanding diadakan acara makan nasi damai.Besok pagi kedua pengantin dimandikan bersama sama, kami meyebutnya mandi sapat.Adat istiadat seperti ini hanya ada di suku kami saja., katanya

”Saya dan orang orang di Kuala Patah parang masih asli melayu Timur, kerana orang tua kami dulu bahkan masih ada sampai sekarang adat jika menerima atau melamar menantu mesti satu suku satu gara, jika ia laki laki suku lain mesti berbangsa/kuturunan raja, itu pun mesti diadakan adat bekupau artinya beli bangsa dengan cara cukur dianak tangga dan memberi sebilah senjata ke pihak perempuan

Bagaimana pula kalau adat kelahiran?

“Kalau budaya kelahiran saya hanya tau sedikit dan seingat saya ini dimulai ketika bayi dalam kandungan berumur 7 bulan diadakan adat makan kelong, artinya makan diatas taming beralas daun pisang dengan lauk ayam bireng dan sayur labu.

Nasi ditarok 4 tumpuk kanan kiri kelung. si ibu yang makan kelung duduk di kepala taming terus bomoh memegang kampilan sambil membaca doa menyebut nama nama datu datu di tanah timur/mindanau yang kami sebut dengan sebutan tunung. Setelah bomoh membaca doa lalu mengelilingi kelung 3 pusingan terus bomoh menuju depan pintu rumah lalu menebas batang pisang dan tebu rinjung yang di gayut/gantung di tengah pintu mengunakan kampilan tadi.

Setelah bayi lahir ditaruh didalam talam terus diadakan pemotongan tali pusat menggunakan sembilu buluh beralas wang koin, bayi dimandikan lalu dibedung terus diazankan lalu gusi si bayi digosok pakai emas dan tepung tawar.

Upacara ini diharapkan supaya gigi si anak kuat, sementara uri uri dimasukkan kedalam kelapa muda setelah 3 hari ditanam didepan rumah dan di kasih penerangan dian/lampu minyak ini diharapkan agar si anak hatinya terang fikirannya cerdas.

Setelah ibu melahirkan dimandikan terus dipakaikan baju dan songkok suami lalu didudukkan bersandar dibantal beralaskan upih pinang.Setelah ibu selesai masa nifas diadakan upacara adat cuci lantai artinya mandi nifas yang dimandikan oleh bidan yang membantu proses persalinan. Setelah selesai mandi tempat mandi tadi dicakar cakarkan pakai kaki ayam.


Sedangkan sianak sebagian ada juga yang membuat adat timbangan, dacingnya tebu.panjangnya kira-kira 1 meter.Buai diikat kiri kanan. Anak dimasukkan  dalam salah 1 buai tersebut, buai yang satunya lagi di masukan beras/gula banyaknya sama berat dengan sianak.

Mengenai bidan yang membantu proses persalinan, ia sudah ditempah semasa bayi berumur 5 bulan dalam kandungan.. “Ini saja sebagian yang saya tau dan masih banyak lagi kebiasaan yang biasa dibuat,” kata Sulaiman.

Ceritakan sedikit mengenai adat kematian?

“Adat kematian setelah jenazah dikuburkan di talqinkan, malamnya diadakan khatam al-qur'an. Malam ke3 diadakan tahlilan disebut niga, terus nujuh, 20,40,100 hari, dah tu setahun sekali disebut haul..

Jika si mayat meninggalkan anak yang masih kecil sewaktu mau dibawa kekuburan sianak nyuruk/lewat dibawah jenazah, ini supaya si anak tidak teringat ingat kepada almarhum..

Adakain putih diikat di nisan. Jika ia turunan syaid/sharif kainnya warna kuning.

Apakah masih ada suku Melayu Timur yang pandai membuat parang? Masih ada pandai bertenun?

“Melayu timur di  kuala Patah Parang dari dulu tak ada yang pandai buat parang.. Sedangkan orang yang buat tenun masih ada yang pandai tapi saat ini tiada lagi yang bikin sebab faktor biaya dan masa mengerjakanya lama dan kalah saingan harga dengan kain buatan mesin,” katanya.


Kalau perahu atau kapal berapa jenisnya. Apa bentuk perahu?

Masa sekarang ni di Patah Parang tiada lagi yang buat perahu sebab bahan kayu tidak ada dan mereka beli dengan suku lain. Bentuknya sesuai daerah asal kapal dibuat.


Istilah bahasa yang ada diperahu kami sebut: 
Tajuk : kepala depan/luan perahu 
Nama nama perahu kami dulu:

1. Sampan kulek

2. Sampan nade

3. 3. Sampan ciau

Katig bahasa melayu timur : sunggar

sampan yang mengunakan sunggar hanya sampan ciau, kalau Melayu Pulau kepri ciau itu dayung ..

Tali layar : bahasa timur bom atas bom bawah.. Dipatah parang tidak ada lagi sampan menggunakan sunggar karna tidak ada lagi yang berlayar ke Malaysia dan Singapore dan di Patah parang gelombangnya tidak kuat.

Apa ciri makanan khas Suku Melayu Timur?

Makanan khas melayu timur:

1.Mencalok terbuat dari udang pepai/udang kecil yang proses membuatnya seperti membuat tapai, raginya nasi.

2. Petis terbuat dari kepala udang yang direbus, air rebusan tadi dimasak hingga kental.

3. Pais : ikan pakai kunyit dan lengkuas dibunkus daun pisang lalu dibakar/dikukus .

4. Sambal lengkong: ikan direbus terus dagingnya digaul pakai ampas kelapa lalu digoreng..

Makanan kue:

 1. Serabai
 2. Dudol 
3. Wajid 4. Tambang buaya..

4.Nama yang ada dikampilan: di ujung kampilan bentuknya seperi cula badak disebut ia candik, ikatan kepala disebut ia salut, antara kepala denga mata kayu yang melintang disebut ia ampak, mengasah kampilan disebut ia gilir ..Dipatah parang tidak ada lagi sampan menggunakan sunggar kerana tidak ada lagi yang berlayar ke malaysia dan singapor dan dipatah parang gelombangnya tidak kuat..

Boleh Che Sulaiman beri maklumat sedikit mengenai bahasa suku Melayu Timur?

”Bahasa bahasa dulu yang masih kami gunakan kami pun tak tau che. Tapi banyak bahasa lama yang digunakan neneki moyang kami.Antaranya:

Gerubuk : lemari

Sudu : sendok

Pinggan : piring

Pasu : mangkok besar

Beledi : alat mengambil air

Cibuk/cintung : alat mengambil air dalam beledi

Sikat kerap : sisir rapat

Perenggan : perbatasan

Jongkong : sampan kecil

Leca : tilam

Capal : selepa/sandal

Ketil : cubit

Piat : cubit kuping

Lempang : tampar

Leng/sukat : alat mengambil beras

]Semitek : minyak rambut

Giwang : kancing baju

Kerabu : anting anting

Pelicak : pembuangan air

cucian Cikel : tombak kecil

\Gubik : alat penumbuk sirih

Kacep : pemotong pinang

Talam : tempat hidangan makanan

Unggis : memotong makanan pakai gigi

Bucu/ceruk : sudut

Perecak : kain lap/sapu tangan

Sengkirek/incar : alat peluba kayu/bor

Peniti : jembatan penyemberangan

Teperesuk : kaki masuk kedalam lubang

Teradak : nabrak
Mamut : wangi

Bedanu : busuk

Upur : bedak

Lawa/cumel : cantik

Uduh : tidak cantik

Dudi : belakangan Lekas : cepat

Pengentit : pencuri

Cumut : kotor

Mamek : sangat masak

Gepek : dompet

Culak : tas

Pengedal : penakut

Juak : gembira



Tapuk : sembunyi

Ambur/Lenting : loncat

Luta : lempar

Simba : siram

Tukak : kudis

Kela : iris/sayat

Jabu : nakal

Gerigit : geram


Suku kami kalau menggunakan bahasa lama sebagian orang lain tak mengerti kerana jauh beza bahasanya dengan bahasa Indonesia/Malaysia:

contohnya : Geser : insut

Bangun : bungkas Topi : terindak

Sedikit : sekelemut

Banyak : belambun

Celana pendek : seluar simpak

Celana dalam : cawat

Buta : picak

Pekak : selingat

Dan masih banyak lagi bahasa lama yang jarang kami gunakan sehingga orang muda suku Melayu Timur pun tidak mengerti. Seperti hipan yanuk che boleh bantu tak kata orang tua saya itu bahasa Mindanao saya pun tidak ngerti..

Nasi : nasik

Air : aer

Tidur : tidur kasarnya mbuta

Periuk : belanga

Tuala : cukin Kain : pelikat

Ayam dulunya disebut manuk sekarang tidak ada lagi yang menyebut manuk Suku Melayu Timur dalam menyebut hurup r tidak jelas r tersebut diucapkan ditenggorokkan seakan akan seperti berdahak.

Saya sempat mengirimkan beberapa foto mengenai masyarakat Iranun di Kota Belud dan Iranun di Mindanao. Saya mengirimkan gambar senjata, tarian tradisi, usunan, majlis kulintan dan sebagainya.

Ini jawapan Sulaiman.

”Saya sangat terkesan melihat foto yang che kirimkan, sundang bentuknya sama tidak ada beza dengan yang ada di kuala patah parang, Begitu juga kulintang gong dan gendang, cara mainkan gendang sama seperti suku kami iaitu berhadap hadapan, dan ula ula, pemanai/panji sama yang ada di rumah apok saya warnanya merah tepinya warna putih, hiasan di kepala perempuan bentuknya pun sama terbuat dari tembaga..

Ciri khas warna melayu timur kuning dan merah hati, baju kuning, kain selempang didada juga warna merah hati begitu juga gumbang atau kain songket yang diikat di pinggang warnanya merah hati bercorak corak, corak atau motif ada namanya..

Dalam adat kami ada cara memakai gumbang atau kain di ikat di pinggang, jika orang muda memakai gumbang batasnya di atas lutut dan jika ia orang tua maka batas gumbangnya dibawah lutut,

Jikalau orang tua itu memakai gumbang diatas lutut artinya ia sombong bahasa timurnya bongkak.


Semasa saya kecil dulu ada permainan seperti di foto itu tapi sekarang permainan itu tidak ada lagi.

Che nanti kalau saya pulang ke Patah Parang saya kirimkan juga foto foto acara pengantin suku Melayu Timur,” katanya..

Informasi ini amat bermakna bagi kami. Saya sedang menulisnya untuk blog dan koran di sini. Moga bermanfaat untuk kita semua. Begitu saya jelaskan kepadanya.

Sekarang ni saya lagi menghubung orang tua tua di patah parang dulu saya pernah dengar apuk saya cerita tentang adat istiadat semua itu ada artinya.

Apuk saya mengatakan adat itu apa beradat itu apa yang di adab itu apa dan lembaga adat .

Apa masalah ini dulu apuk saya pernah menjelaskannya.

Sayang sekali masa itu saya tidak mencatatnya, sekarang ni apuk saya sudah tiada., katanya.


Sulaiman sudah meminta pakciknya Arbain untuk mengumpulkan data-data daripada tetua  yang pandai tentang Suku Melayu Timur seperti adat perkahwinan, Kelahiran, Kematian yang pernah Che tanyakan.

"Saya ini pak sedare Sulaimana Marawi.Kami satu keturunan sama keras..." kata pakciknya ketika kami bertukar mesej kemudian.
 
"Kami berdualah yang mencari sejarah Melayu Timo kata orang Riua menyebutnya. Saye memang berminat betol, saya sudah buat sulsilahnya.Kebanyakan orang yang mengaku Melayu Timo, padahal lemah.Kalau kami ini asli dari Datuk Moyang kami , tak boleh kawin segare" saya sengaja mengutip sepenuhnya ejaan dan percakapan saya dengan Arbain bapak Saudara Sulaiman.  .

"Saye sangat gembire sekali ade sedare yang jauh mencari kami sampai dikate orang timo tak ada kampung. Saya bilang kami punya kampung di Mindanao.Bapak saya cerite tempat di maguindanao. Kami cari di internet, tak salah memang betul. Senjata same semua, sampai kelong pun same", katanya.

Kami keturunan yang keenam.Name saye Arbain bin Nurman bin Niatan bin qulupan bin Datu Inokan.Datu Inokan inilah yang datang pertama ke Riau"

Che Arbain mengirimkan tiga keping gambar majlis perkahwinan di Kuala Patah Parang.
   
Foto yang dikirimkan Pakcik saya itu adalah foto perkahwinan kakak saya,kata Sulaiman. namanya pakaian adat timur dan tidak boleh dipakai oleh suku lain. Jikalau suku lain memakai pakaian itu maka ia akan merasa keberatan lalu pengsan. Ini pernah terjadi beberapa kali.

Sulaiman berjanji untuk menghantar foto-foto permainan kulintang, pencak silat menggunakan sundang, ula-ula, pamanai dan panji-panji.  

Sesungguhnya percakapan dengan Che Sulaiman dan bapa saudaranya Arbain, membuka satu lembaran penting dalam hubungan antara Iranun di Sabah Malaysia dan Suku Melayu Timur di Indragiri Hilir.

Pencarian sejak 2010 untuk menjejaki jejak-jejak keturunan Iranun di Sumatera akhirnya menunjukkan jalan terang. Saya fikir kami sudah dapat memberikan jawapan dalam ruang teka silangkata sejarah di Nusantara. Tetapi masih banyak lagi yang belum terjawab.
 

 

26 Januari 2016, Kota Kinabalu, Sabah

Sunday, January 24, 2016

CATATAN SELEPAS MEMBACA MINIT MESYUARAT USNO TAHUN 1961

CATATAN SELEPAS MEMBACA MINIT MESYUARAT TAHUN 1961



“Kalau setakat kedudukan saya, bermacam-macam pingat mereka berikan kepada saya, supaya saya tidak meneruskan perjuangan menuntut kemerdekaan negeri Sabah,” kata Allahyarham Tun Datu Haji Mustapha Datu Harun ketika ditanya oleh Tuan Haji Abdul Ghani.

Itulah jawapan Tun ketika Haji Abdul Ghani Ibrahim bertanya apa tujuan kita? Apa tujuan mereka bermesyuarat itu. 

Walaupun diberikan pelbagai pingat , ia sama sekali tidak menghalang hasratnya untuk mengurungkan niat untuk merdeka.
Tetapi kata Haji Abdul Ghani lagi, bagaimana kita mahu merdeka? Apa yang kita boleh buat? Membuat jarum pun kita tidak pandai, katanya.

Soal pandai, kata Tun Mustapha, jangan jadi persoalan. Pokoknya kita bersatu. “Sementara itu, kita minta kerjasama dengan guru sekolah dan saudara-saudara kita yang bekerja di pejabat untuk menyediakan kertas kerja sebelum kita memilih jawatankuasa penaja perjuangan”.

Kata-kata Tun Mustapha dicatatkan dengan baik oleh Cikgu Sabli Mohiddin, yang menjadi Setiausaha Agung USNO yang pertama.

Ketika itu, beliau mengajar di Sekolah Rendah Pekan Kudat. Beliau bersetuju untuk menyumbangkan tenaga dengan sukarela. Beliau menegaskan, ulasan Tun Mustapha itu semua orang faham dan bersetuju. Namun beliau mengingatkan mengenai pepatah orang-orang tua, jangan panas-panas tahi ayam. Cikgu Sabli menulisnya begitu, bukan hangat-hangat tahi ayam melainkan jangan panas-panas tahi ayam. Berjuang terus berjuang.

Mesyuarat pertama Usno itu diadakan pada 24 Jun 1961 bermula jam 2.00 malam. Sekembalinya dari England, Tun Datu Haji Mustapha mengumpulkan seramai 60 orang penduduk kampung Air termasuk orang-orang di bandar Kudat untuk mengadakan doa selamat di kediaman Haji Abdullah Salleh dekat pokok Asam di Kampung Air pada 2 Jun 1961 jam 9.00 malam

Dalam perjumpaan itu, beliau menjelaskan kepada penduduk kampung mengenai apa yang dilakukannya selama berada di England. Tanpa diketahui oleh penduduk Sabah, menurut catatan dalam mesyuarat itu, beliau mengadakan perbincangan dengan Badan setiakawan di England mengenai kedudukan dan kemahuan orang-orang Sabah.

Selepas itu, kata Tun, beliau berjumpa dengan almarhum Tunku di kediamannya di Tanah Melayu dan minta nasihat kerana Tanah Melayu sudah mencapai kemerdekaan pada tahun 1957.

Dalam minit mesyuarat pertama Usno itu juga, Tun Datu Mustapha menerangkan peristiwa Paduka Mat Salleh memberikan tentangan hebat kepada British Chartered Company di negeri Sabah namun gagal, sehinggalah kedatangan Jepun ke Sabah pada 17 Februari 1942. Katanya, disebabkan kemarahan anak-anak tempatan kepada pemerintah Jepun, mereka menubuhkan pasukan Gerila dipimpin oleh Tun Datu Mustapha, dibantu pasukan Bersekutu . Akibat pengeboman atom di Hiroshima dan Nagasaki pada 6 Ogos 1945, Jepun menyerah kalah. Tentera Australia bertapak di Labuan hingga 1948. Pemerintahan British tolong hinggalah sekarang tanpa disedari oleh penduduk Negeri Sabah, darah kita dihisapnya, kata beliau.Saya agak terpegun membaca kata-kata atau ayat yang digunakan Allahyarham Tun dalam membangkitkan semangat rakyat untuk merdeka.Bukan sahaja tenaga kita sumbangkan bahkan wang ringgit, kita korbankan. Demikian yang tercatat dalam minit itu. Dalam derma kilat yang diadakan kemudian, Tun Mustapha menderma $100.00, Datu Aliudin $20.00, Datu Jamalul Mohamad $30.00, Haji Mohd Thani Ibrahim $10.00, Haji Ajie Haji Mustapa $10.00, Haji Sidek Danta $10.00, Haji Jalil Ayang $10.00, Haji Salleh Ibrahim $10.00, Haji Salleh Eberwin $10.00, Encik Sinjin Talam $10.00, KK Haji Bongga Taudin $10.00 dan KK Haji Awang Karim Haji Ahong $10.00.

Inilah antara senarai penderma seperti yang tercatat dalam minit mesyuarat kali pertama penaja USNO.Saya kagum dengan semangat yang ditunjukkan oleh orang-orang tua kita dahulu. Bukan saja tenaga, bahkan wang ringgit sanggup mereka korbankan demi mencapai cita-cita kemerdekaan.

Walaupun mungkin ada keraguan, bahawa `membuat jarum pun kita tidak pandai’ tetapi akhirnya semuanya bersatu untuk memperjuangkan kemerdekaan.Mari kita hayati dan renungkan semangat perjuangan yang dimiliki oleh orang-orang tua kita dahulu. Kemerdekaan yang mereka perjuangkan itu hendaknya janganlah sia-sia.





UTUSAN BORNEO 24 Januari 2016

SEJENAK BERSAMA MATANOG M MAPANDI





SEJENAK BERSAMA MATANOG M MAPANDI




MESKIPUN terletak tidak jauh dari negara kita, namun tidak banyak yang kita ketahui mengenai masyarakat Islam di Republik Filipina. Jumlah penduduk Islam di negara itu dianggarkan kira-kira lima juta orang atau lebih, yang terdiri daripada 13 suku bangsa , antaranya suku kaum Maranao yang memiliki kaitan yang sangat erat dari segi sejarah dan bahasa dengan sukubangsa Iranun di Sabah. Malah dari segi susur galur sejarahnya, orang Maranao adalah orang Iranun yang berhijrah ke Tasik Ranao, dimana mereka kemudiannya dikenali sebagai orang Maranao. Manakala orang Iranun yang berhijrah ke Sabah dari Teluk Illana kira-kira lebih 400 tahun yang lalu tetap mengekalkan nama Iranun.




Wartawan UTUSAN BORNEO, ABD.NADDIN HJ SHAIDDIN berpeluang menemubual seorang tokoh terkemuka di kalangan masyarakat Islam di Filipina iaitu Matanog M Mapandi, Assistant Secretary of The Department of Energy (DOE) Republic of Phillippines ( setaraf Timbalan Menteri), yang juga dilantik sebagai Pengerusi Lembaga Letrik Lanao del Sur atau Lanao Del Sur Electric Cooperative (LASURECO) yang juga seorang tokoh Maranao-Iranun yang disegani.




Matanog M Mapandi pernah kuliah Bachelor of Laws di Iligan , Capitol College, Iligan City, AB (Major in English, Minor in Pol Sceince) Misamis Colleges, Osamis Cit. Beliau juga menterjemahkan Kitab Suci Al-Quran ke Bahasa Maranao. Pengalamannya begitu luas. Sebelum dilantik sebagai Penolong Setiausaha di DOE pada 2005, beliau juga pernah menjadi Penolong Setiausaha di Pejabat Hal Ehwal Islam (MAO) dari tahun 2002 hingga 2005. Beliau juga terlibat sebagai wakil DOE dalam rundingan Damai MILF-GRP, dan Wakil DOE untuk Forum antara Agensi Kebajikan Islam Filipina.


Sebagai orang kuat DOE, beliau pernah menghadiri pelbagai forum dan persidangan antarabangsa mengenai tenaga di Arab Saudi, Thailand, China, Jepun, Indonesia, Malaysia dan sebagainya. Antara persidangan dan Forum Antarabangsa yang pernah dihadirinya ialah First Meeting of International Energy Forum (IEF) Participating Countries di Riyadh di Arab Saudi ((Feb 2010) 7th ASEAN Forum on Coal (AFOC) di Bali Indonesia (Sept 2009), Special Senior Officials Meeting on Energy (Special SOME) Chiang Mai, Thailand (April 2009), ASEAN Meetings on Energy, Kuala Lumpur (Januari 2008), First Asia Biomass Seminar, Tokyo (Mac 2007), Policy Dialogue within EU Project-Capacity Building on Strategic Environmental Assesment (SEA) For ASEAN Policy and Planning , Bangkok Thailand ( Disember 2006),Energy Management and Technique of Rural Renewable Energy for Asean Member Economy, Beijing China (AQpril 2006), New and Renewable Energies Training Program 2005 Tokyo Jepun.


Selain itu, beliau juga adalah Pengerusi Democratic Sosialist Party, Wilayah Lanao Del Norte sejak 2004, Ahli Philippine Eagles (Fraternal Orders of the Eagles Member), Rotary International sejak 2005, dan Ahli Tetada Kalimasada sejak 2004. Sebagai orang perjuangan, beliau adalah pemimpin yang disegani dan kini menjadi Pengerusi MNLF-Islamic Command Council sejak 2002. Beliau juga banyak terlibat dalam rundingan damai dan pernah menjadi 10th GRP-MILF Exploratory Talks, Kuala Lumpur (Feb 2006),




Wartawan UTUSAN BORNEO, ABD.NADDIN HAJI SHAIDDIN berpeluang untuk menembual beliau di salah sebuah restoran makanan segera di ibu negeri dalam kunjungannya ke Sabah baru-baru ini. Dalam temubual itu, beliau menceritakan sedikit sebanyak mengenai pencapaian masyarakat Islam di Filipina khususnya pencapaian sukubangsa Maranao yang erat perkaitannya dengannya dengan sukubangsa Iranun di Sabah. Sepanjang berada di Sabah, beliau sempat menghadiri Conference of Speakers and Presiding Officers of The Commonwealth (CSPOC) sebagai pemerhati.




UTUSAN BORNEO: Bolehkah tuan ceritakan sedikit mengenai pencapaian masyarakat Islam khususnya orang Maranao-Iranun di Filipina?


MATANOG M MAPANDI: Di Filipina, orang Iranun pada amnya bekerja sebagai pedagang atau peniaga. Di Manila misalnya, mereka kebanyakannya bertumpu di kawasan Greenhill. Jika ada 10 peniaga muslim di sesuatu tempat, mereka akan membangun masjid untuk kegunaan peniaga dan masyarakat Islam menunaikan ibadah mereka. Pembinaan masjid ini adalah hasil daripada kutipan derma masyarakat Islam. Di Quiapo, terdapat ramai orang Islam. 36 ketua kampungnya orang Iranun. Di sana juga ada Golden Mosque yang disumbangkan Presiden Muammar Qaddafi pada tahun 1977 susulan daripada Perjanjian Tripoli. Selain Quipo, masyarakat Islam juga banyak terdapat di Metro Manila, Pasay , Quezon City, Pasig, Taguog, Kalookan, San Luna banyak orang Iranun. Selain itu, terdapat juga masyarakat Islam lain seperti Tausug, Yakan, Samal.


UB: Apakah yang tuan istilahkan sebagai orang Iranun di Filipina?


MATANOG: Orang Iranun yang tinggal dan menetap di kawasan tasik Lanao dipanggil Maranao. Sementara orang Iranun yang mengembara di luar kawasannya sehingga membentuk diaspora baru tetap dikenal Iranun kerana pengertiannya lebih luas. Kerana itu ada orang Iranun di Malaysia, ada oran Iranun di Indonesia. Proses penghijrahan mereka ini sudah berlaku ratusan tahun lamanya. Soal sama ada dari manakah orang Iranun itu berasal, sama ada dari Pulau Borneo itu sendiri kerana ada cerita yang mengatakan kedatangan 10 datu dari Borneo ke Filipina seperti yang terakam dalam banyak cerita rakyat, tidak kita bincangkan di sini. Biarlah sejarawan yang menentukannya.




UB: Umumnya apa pekerjaan orang Iranun di Filipina?


MATANOG: Masyarakat Iranun adalah masyarakat yang kuat berniaga. Mereka kebanyakannya adalah pedagang. Mereka tersebar di seluruh pelusuk Filipina, di pulau Luzon, Visaya dan Mindanao sendiri. Setiap ada bandar, ada pasaraya, kebanyakan peniaganya adalah orang Maranao atau Iranun.




UB: Bagaimana keadaan itu boleh berlaku begitu?


MATANOG: Sebenarnya pada mulanya mereka terpaksa mencari penghidupan baru kerana di kampung halaman mereka di Mindanao waktu itu masih dalam keadaan perang atau tidak aman. Mereka lalu berhijrah ke bandar-bandar besar mencari penghidupan. Mereka terpaksa meninggalkan tanah kelahiran mereka. Mereka terpaksa lari dari keadaan kemiskinan yang membelit mereka. Mereka hanya dapat pulang ke kampung asal mereka kalau hari perayaan.




UB: Jika tidak silap saya, satu masa dahulu wilayah Lanao terkenal sebagai pengeluar padi. Bagaimana keadaannya sekarang?


MATANOG: Banyak sawah padi yang kini tidak dapat dikerjakan. Kawasan sawah padi di Lanao dianggarkan hanya tinggi 5,000 hektar saja. Satu pertiga daripadanya tidak dapat diusahalan kerana masalah pengairan. Selain itu mereka tidak mendapat bantuan dari kerajaan pusat. Mereka yang berada di kampung tidak dapat mengerjakan sawah kerana faktor prenghijrahan kerana yang tertinggal di kampung tidak lagi berdaya mengusahakan tanah atas alasan usia.


Satu lagi penyebab utama mereka tidak dapat mengusahakan tanah sawah mereka adalah kerana masalah pembalakan haram yang menyebabkan masalah alam sekitar. Sungai menjadi kecil kerana hakisan. Dahulu terdapat 28 batang sungai yang boleh mengairi sawah, kini hanya tinggal empat batang sungai iaitu Ramai, Taraka, Masiu, Rognan. Paras air di Tasik Lanao juga semakin merosot menyebabkan ia tidak dapat lagi mengairi sawah. Kita dapat mengatakan masalah utama ialah masalah pengairan.




Satu lagi masalah ialah kalau dahulu masyarakat boleh bergantung kepada tasik Lanao untuk sumber perikanan mereka tetapi kini mereka terpaksa mengimport ikan dari luar. Jika keadaan semakin baik nanti, kita merancang untuk meningkatkan lagi sumber ekonomi masyarakat Islam dengan pemeliharaan ikan, agar mereka dapat menampung keperluan penduduk.




Bagaimanapun, kadar kemiskinan di wilayah-wilayah Islam di Filipina masih tinggi . Kebanyakan masyarakat yang hidup sama ada sebagai petani kecil, nelayan kecil dan sebagainya masih hidup di bawah kadar kemiskinan iaitu sebanyak 30 hingga 40 peratus.




UB: Boleh tuan ceritakan mengenai pencapaian masyarakat Maranao dalam pendidikan di Filipina?


MATANOG: Jika kita bercerita mengenai bidang pendidikan, pencapaian masyarakat Maranao Iranun di Filipina memang membanggakan. Sehak dahulu, terdapat ratusan peguam, jurutera, doktor dan sebagainya. Selain itu banyak juga lulusan agama. Ramai juga orang Orang Iranun yang menjadi diplomat seperti Lininding Pangandaman, Kandidato Gutoc, Abul Khayr Alonto. Banyak juga yang terlibat dalam politik sebagai sebagai Senator, Antaranya Senator Ahmad Domacao Alonto, Salipada Pendaton. Ada Congresman, seperti Rashid Lucman, Pangalian Balindong, AhmadTomawis, Abdullah Dimaporo, Toto MangudaDato, Muslimin Sema dan sebagainya. Kita sebut secara rambang saja.






UB: Boleh tuan nyatakan, anggaran penduduk Islam di Filipina?


MATANOG: Terdapat kira-kira 5 juta penduduk Islam. Itu anggaran rasmi. Tapi jika dibuat bancian dengan betul terdapat kira-kira 10 juta umat Islam yang terdiri dari 13 suku kaum.




UB: Bagaimana pula dari segi bahasa? Sejauh mana penguasaan generasi muda terhadap bahasa ibunda mereka?


MATANOG: Itu yang menjadi kebimbangan kami di sana. Kebanyakan generasi muda semakin tidak mahir dalam penguasaan mereka terhadap bahasa ibunda mereka. Misalnya untuk perkataan penting atau `parlu’ dalam bahasa Iranun, kini meteka menggunakan perkataan `importante’. Untuk perkataan warna, mereka menggunakan perkataan ` color’, padahal bahasa Iranun mempunyai perkataan warna/. Untuk perkataan pengunjung atau tetamu mereka gunakan perkatan `visita’ dan sebagainya. Jadi terdapat kecelaruan dalam penggunaan bahasa ibunda di kalangan generasi muda.






UB: Boleh ceritakan pengalaman tuan dalam kunjungan ke Sabah kali ini?


MATANOG: Kunjungan kami ke Sabah kali ini adalah untuk menghadiri Conference of Speakers and Presiding Officers of The Commonwealth (CSPOC) sebagai pemerhati. Kunjungan ini amatlah bermakna bagi kami. Bagi saya secara peribadi, inilah pertama kali saya menyaksikan Speaker Parlimen Malaysia, Tan Sri Pandikar Amin Haji Mulia berucap di hadapan kira-kira 52 negara komanwel yang menghadiri persidangan itu. Hampir menitis air mata saya. Inilah pencapaian tertinggi bagi seorang pemimpin dari bangsa Iranun. Seorang yang mencapai taraf antarabangsa. Beliau menjadi seorang pemimpin yang menjadi kebanggaan rakan-rakan sebangsanya baik di Malaysia, Filipina dan Indonesia.


C


Tuesday, January 19, 2016

Sekadar berkongsi maklumat mengenai pengangkutan ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu.

Tambang teksi dari bandar Kota Kinabalu ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu kira-kira RM30.00.Tapi jika anda tidak kelamkabut, dan tidak membawa banyak bagasi, anda boleh naik bas dengan tambang RM5.00 sehala.
Anda boleh naik bas dari Padang Merdeka, atau perhentian bas di belakang Hotel Horizon. Atau boleh juga di perhentian bas berdepan Centre Point.
Dari Bandaraya Kota Kinabalu, Bas Airport berangkat jam 7.30 pagi, 8.45 pagi, 9.30 pagi,10.15 pagi,11.00 pagi,11.45 pagi, 12.30 tengahari, 1.15 petang, 2.00 petang,2.45 petang,3.30 petang,4.15 petang, 5.00 petang, 5.45 petang, 6.30 petang dan 7.15 malam.
Dari KKIA, Bas Airport berangkat ke bandaraya, bermula jam 8.00 pagi,8.45 pagi,9.30 pagi,10.15 pagi, 11.00 pagi,11.45 pagi,12.30 tengahari,1.15 petang, 2.00 petang, 2.45 petang,3.30 petang,4.15 petang,5.00 petang,5.45 petang, 6.30 petang.7.15 malam, 8.00 malam dan 8.30 malam.
Atau anda malas menunggu terlalu lama dan ingin cepat sampai ke pusat bandar, selain menaiki teksi, anda juga berjalan kaki ke jalann besar. Terdapat banyak bas mini, dengan kadar tambang antara RM1.00 ke RM2.00 untuk ke pusat bandar.

Saturday, January 16, 2016

TERINGAT KATA-KATA PROF KYOUNG SEOK


TERINGAT KATA-KATA PROF KYOUNG SEOK
PERTEMUAN dengan Prof Kang Kyoung Seok, pakar tulisan jawi dari Korea Selatan sangatlah menarik. Saya rasa sangat teruja apabila beliau bercerita mengenai tulisan jawi. Jika tidak ada usaha-usaha dilakukan untuk memulihkan tulisan jawi, kira-kira 20 tahun atau 30 tahun akan datang, tulisan itu akan dihanyutkan jauh-jauh ke tengah lautan.
Prof Kyoung Seok lahir di Seoul Korea Selatan pada tahun 1955. Selepas menerima pendidikan rendah dan menengah di kota kelahirannya itu, beliau melanjutkan pengajian di Hankuk University of Foriegn Studies,dalam jurusan Melayu-Indonesia di Department of Indonesian Studies pada tahun 1974. Kemudian meneruskan pengajian di peringkat sarjana Graduate School of Intrepretation and Translation Hankuk University of Foreign Studies. Secara kebetulan, Busan University of Foreign Studies membuka dalam jurusan pengajian Melayu Indonesia. Itulah sebabnya beliau berpindah ke kota pelabuhan itu.


Secara kebetulan, beliau berjumpa dengan Abdul Ghani, seorang pendakwah dari Pattani di Masjid Busan. Melalui Abd Ghani dan seorang lagi temannya, Prof Kyoung Seok belajar menulis jawi. Beliau mendapat tahu mengenai tulisan itu ketika beliau belajar di Hankuk University of Foreign Studies lagi. Secara kebetulan lagi, katanya, Abdul Ghani membawa Sejarah Melayu Pattani dalam tulisan jawi.
“Secara kebetulan, Abdul Ghani menyimpan sejarah Melayu Pattani dalam tulisan jawi. Semuanya secara kebetulan. Saya pinjam buku itu , saya fotokopi. Melalui buku itulah saya belajar tulisan jawi dengan bantuan Abdul Ghani. Satu minggu satu halaman. Saya mendapat banyak perkara ganjil. Ejaan makan dieja mim alif kaf nun. Sepatutnya,mim alif kaf alif nun. Jadi saya bertanya mana pergi huruf alif di antara kaf dan nun itu. Saya nak tahu.Tapi Abd Ghani tak tahu mengenai sistem tulisan jawi. Beliau hanya mempelajari tulisan jawi dari warisan nenek moyangnya. Untuk mengetahui hal itu, saya mengambil keputusan untuk menyambung pengajian di Malaysia.

“Tetapi saya masih ingat, cerita Profesor saya mengenai tulisan jawi. Saya nak mengejar mimpi untuk belajar tulisan jawi di Malaysia. Di Indonesia, tulisan jawi sudah pupus. Di Malaysia juga, tulisan jawi akan mengalami kemerbahayaan dan akan pupus jika mengikut kecenderungan di Indonesia”,”katanya dalam pertemuan lebih sejam di salah sebuah hotel terkemuka di ibu negeri.
Tapi bukan mudah untuk Prof Kyoung Seok masuk ke universiti Malaya. “Saya membuat permohonan beberapa kali untuk melanjutkan pengajian. Saya menulis surat dalam bahasa Melayu, tidak ada jawapan. Selang beberapa waktu kemudian, saya menulis surat lagi, kali ini dalam bahasa Inggeris. Tetap tak ada jawapan. Saya tidak putus asa. Saya tulis surat lagi,dalam bahasa mandarin, juga tak ada balasan.
Satu hari terlintas di fikiran beliau untuk menulis surat menggunakan tulisan jawi. Seminggu dua selepas Prof Kyoung Seok mengirimkan surat permohonan menggunakan tulisan jawi. Selepas menerima surat itu, Prof Dr Nik Safiah Karim , menghubunginya dan menawarkan kepada beliau untuk belajar tulisan jawi di Akademi Pengajian Melayu Universiti Malaya.Waktu itu, belum ada orang asing memohon untuk pengajian tulisan jawi peringkat MA dan PHD. Mereka agak terperanjat kerana ada orang Korea mahu belajar Jawi. Tidak ada orang yang sanggup mengajar tulisan jawi kepada orang asing.
Selepas itu, beliau menyambung pengajian di Akademi Pengajian Melayu Universiti Malaya pada 1984 dan memperoleh Ijazah Sarjana yang kedua dari Akademi Pengajian Melayu, Universiti Malaya pada tahun 1987. Lima tahun kemudian, beliau memperoleh doktor falsafah dari universiti yang sama.
Sepanjang lebih 30 tahun penglibatannya dalam tulisan Jawi, Prof Kyoung Seok pernah menjalankan beberapa kajian mengenai sistem tulisan jawi, transliterasi manuskrip jawi, seni khat Jawi, pengajaran bahasa Korea dengan tulisan jawi, pola ayat bahasa Melayu-Indonesia, dan Batu Bersurat Terengganu.

Beliau juga telah menerbitkan beberapa buah buku yang bertajuk, Perkembangan Tulisan Jawi Dalam Masyarakat Melayu, Bahasa Melayu Dalam Empat Minggu, dan Gaya Bahasa Sejarah Melayu.
Prof Kyoung Seok agak bersemangat bercerita mengenai kehebatan, keunikan dan keistimewaan tulisan jawi. Tetapi beliau rasa sedih kerana minat terhadap tulisan jawi semakin berkurangan. Apatah lagi tidak ada usaha-usaha yang konkrit untuk memulihkannya. . Menurut Prof Kyoung Seok, pusat pengajian tinggi haruslah memainkan peranan untuk memulihkan tulisan jawi.
Katanya, tulisan jawi yang sudah berusia lebih 700 tahun itu adalah milik rakyat Malaysia. Ia mesti diwariskan kepada generasi baru sambung menyambung. Peranan media, ITBM dan DBP juga penting dalam memastikan tulisan jawi terus terpelihara. Sekiranya tiada usaha usaha dilakukan untuk memulihkan tulisan jawi, maka 20 tahun atau 30 tahun lagi, tulisan jawi akan terpupus habis.
Tulisan Jawi akan dihanyutkan jauh-jauh ke tengah lautan, kata Prof Kyoung Seok. Itulah kata-katanya yang masih terngiang-ngiang di telinga saya sampai sekarang.