Sunday, December 31, 2017

PENGALAMAN KETIKA MENYAKSIKAN TARI KECAK DI LAKA LEKE UBUD



PENGALAMAN KETIKA MENYAKSIKAN TARI KECAK DI LAKA LEKE UBUD

Walaupun kini sudah lama berlalu, saya masih teringat bunyi suara “cak..cak..cak..”di Restoran Laka Leke, di Jalan Nyuh Bojog, Ubud, di Kabupaten Gianyar Bali.Bunyi Cak cak itu diucapkan penari sebagai muzik pengiring Tari Kecak, salah satu jenis tari tradisional Bali yang sangat terkenal.

Hari sudah hampir senja ketika kami , rombongan wartawan Asean, tiba di Restoran Laka Leke, sebuah restoran  yang menyediakan pelbagai juadah nikmat dan sedap. Saya sempat menyaksikan orang-orang  menyalahkan lampu pelita di tengah sawah.

Bila malam menjelma, cahaya dari pelita itu kelihatan sangat romantis. Selepas makan, kami disuguhkan dengan persembahan tari kecak yang sangat menarik dan memukau.

Gerak tarinya agak unik dan mistik. Pada hari itu, penari mempersembahkan pertunjukan Tari Kecak, yang berasak dari budaya masyarakat Bali. Tari Kecak ini dinamakan Kecak kerana bunyi cak...cak..cak yang diucapkan penari. Jumlah penari untuk sesuatu tarian kecak, tidak ditentukan, bahkan jumlahnya boleh bertambah mengikut kesesuaian.

Mengikut maklumat yang diperolehi, Tari Kecak ini dicipta oleh seorang penari dsekaligus Seniman Bali bernama Wayan Limbak sekitar tahun 1930-an. Sebagi seniman, Wayan Limbak sangat akrab dengan seniman lain, antaranya, seorang pelukis dari Jerman bernama Walter Spies. Mereka inilah yang dikatakan menjadi pencetus tari Kecak yang terkenal hingga kini.
Tari Kecak ini menjadi salah satu ikon kebudayaan Bali, yang selalu dipersembahkan kepada pengunjung dan pelancong ke Bali.

Pertunjukan tari Kecak, yang boleh dipersembahkan oleh puluhan hingga ribuan orang itu membuat tarian itu unik dan menarik. Jika berkunjung ke Bali, Tari Kecak ini boleh kita saksikan di Gianyar, Ubud, Uluwatu san sebagainya.

Sejak awal hingga akhir, saya terpesona melihat gerakan penari yang jika dihayati, membolehkan kita memahami alur dan plot cerita.Tarian yang dipersembahkan tanpa muzik pengiring kecuali bunyi cak..cak..cak. Penonton pun terikut-ikut dan bunyi cak..cak.cak terdengar juga di kalangan penonton.

Tari Kecak yang kami saksikan di Ubud itu memang menarik. Banyak cerita yang dikisahkan dalam tarian ciptaan Wayan Limbak dengan sahabatnya dari Jerman. Idea untuk mencipta tarian itu muncul secara tidak sengaja selepas mereka menyaksikan tarian adat pemujaan yang disebut Shangyan, iaitu sejenis tarian yang dilakukan sebagai satu upacara untuk tolak bala mengusir penyakit di kalangan masyarakat Bali.

Antara kisah yang saya dapat fahami dalam tarian kecak itu mengisahkan satu episod dalam cerita Ramayana tatkala Dewi Shinta diculik oleh Rahwana. Melalui tari kecak itu kita dapat melihat bagaimana kisah pembebasan Dewi Shinta dari cengkaman Rahwana.

Dalam salah satu adegan kita dapat melihat kobaran apabula tokoh utama yang berperanan sebagai Hanuman cuba membebaskan Dewi Shinta. Tari Kecak yang kini terkenal hingga kje pelbagai negara itu, sangat dibanggakan oleh masyarakat Bali.

Kini ia menjadi salah satu bentuk kesenian yang dipertontonkan kepada masyarakat umum. Ia juga salah satu usaha masyarakat bali dalam melestarikan kebudayaan mereka.

Meskipun tanpa alat muzik yang khusus, bunyi cak...cak..cak dari tari kecak itu terakam dalam benak fikiran  hingga sekarang. Kunjungan ke Restoran Laka Leke di Ubud Kabupaten Gianyar itu sangat  bermanfaat. Selain dapat melihat alam dan lanskap Bali yang mempesona, saya dapat melihat bagaimana mereka menjadikan budaya tradisi sebagai satu kebanggaan turun temurun yang dijaga dan dipelihara.

Saya masih terdengar suara yang bersahutan yang menarik, mencipta nada unik yang tersendiri. Bunyi gemerincing dari gelang yang dipakai penari, topeng-topeng yang menunjukkan watak-watak dalam cerita Ramayana, dan penari yang mengucapkan cak cak cak cak cak, itu antara yang menarik dan terpahat dalam ingatan.

No comments: