Tuesday, February 13, 2018

SEJENAK MENGENAI 12 UNGKAPAN MELAYU TENTANG BINATANG


SEJENAK MENGENAI 12  UNGKAPAN MELAYU TENTANG  BINATANG

MUNGKIN ada di antara kita yang pernah melihat binatang seperti harimau, singa, beruang, badak, gajah, kancil, babi, ular, tikus, rusa, kijang, beruk, ungka, siamang, kokang, kera, kokah,lotong dan sebagainya. Tetapi mungkin tidak ramai yang tahu mengenai sifat dan tabiatnya, yang boleh menggambarkan mengenai keperibadian mereka.
Dalam ungkapan tradisional Melayu Riau seperti yang dikumpul oleh Pak Tenas Effendy, Pertama mengenai Harimau. Harimau  digambarkan mempunyai banyak gelar. Ia disebut si tinjau belukar, si kilat  senja, kuda lamping telinga, tuk kesumba cindai, tuk panglima garang dan sebagainya. Harimau juga disebuat raja hutan, `nan tidak membilang-bilang lawan, nan merosak membinasakan,
Itulah antara tabiat harimau yang digambarkan dalam ungkapan tradisional Melayu. Kedua mengenai Singa. Singa pula digelar tuk jambang, yang tersebut dalam cerita, yang tak tampak oleh mata. Mungkin singa jarang kelihatan dan hanya muncul dalam kisah-kisah dongeng .
Ketiga mengenai beruang. Mengenai beruang pula, binatang ini selalu disebut tuk gempal, yang baik bernama tuk umbut, yang garang bernama tuk api. Beruang digambarkan binatang yang `baiknya baik menghabis manakala garangnya tidak mengusik.
Apa pula ungkapan Melayu terhadap badak. Keempat, mengenai badak yang  digambarkan tak telap dicencang tikam, tak mengganggu mengusik orang, culanya dibuat ubat.
Kelima mengenai gajah.Ungkapan mengenai gajah pula menunjukkan sifat gajah yang kalau berjalan bumi gementar, bagai gempa pusat bumi, kalau mati bertempatan yang tersorok di rimba dalam. Gadingnya elok diperagamkan, gading nan banyak gunanya.
Keenam mengenai kancil.Kancil pula digambarkan sebagai binatang yang cerdik. Ia juga digelar tuk panjang akal, bangunnya meninggi haru, cerdiknya cerdik mengena, tapi tertarung ke jerat jua.
Ketujuh mengenai Babi.Babi pula digelar sebagai si busuk hati, yang tak membilang ladang orang, yang tak menghitung kebun orang, apa berjumpa apa dimakan, apa bersua, apa dilendan.
Kedelapan mengenai ular. Ular adalah  binatang yang suka belit-membelit, yang kuat lilit melilit, yang bisa kalau mencatuk atau mematuk, yang pandai bersalin rupa, yang hampir dengan jin mambang, Kalau garangnya garang dipijak , garang diusik dan dianiaya.
Kesembilan mengenai tikus. Tikus bergelar Si Puteri, sebutan elok lakunya buruk, yang merosak rangkiang orang, yang menghabis padi ladang. Tikus walaupun dipanggil si puteri tetapi kerana ia tikusmm kelakuannya buruk.Kerjanya hanya menghabiskan padi di ladang.
Kesepuluh mengenai rusa.Rusa bergelar tuk ceranggah, badan besar bentuknya gagah, tapi bodoh serta penakut.Bodoh menempuh jaring orang, bodoh merapah jerat orang, bodoh masuk ke gimbang orang, takut pada salak anjing, hilang akal dan kira-kira. Kerana ketakutan rusa pada salak anjing, menyebabkan dia kehilangan akal dan perkiraan.
Kesebelas pula mengenai kijang, yang digelar tuk pesolek, bulu elok belang membelang, kepala  bertanduk cabang bercabang, tapi cepat hilang akal, cepat masuk dalam lubang.
Kedua belas pula mengenai beruk, yang rupanya buruk, kelakuannya pun buruk. Apa yang goyah digoyangnya, yang lembut dicabutnya, suka merosak ugut mengugut, makan banyak kerja tak mahu.
Mungkin setelah membaca mengenai tabiat binatang binatang ini, kita dapat mengambil sedikit perbandingan mengenai tabiat dan perilaku mereka. Meskipun sesetengah kosakata yang digunakan dalam ungkapan itu tidak dapat lagi kita fahami dengan jelas kerana ia menggunakan bahasa Melayu Riau yang semakin jarang kita dengar, tetapi dengan merenung tabiat dan perilaku binatang-binatang itu, mungkin kita dapat sesuatu pengajaran dari ungkapan tradisional Melayu itu. Apakah ada yang kira-kira boleh dibandingkan tabiat dan keperibadian kita. Kita mungkin seperti harimau atau singa, atau ular, atau tikus, atau beruk dan sebagainya.
Cuma saya tersenyum tak terkata apabila  menerima whatsapp mengenai seekor kucing yang bercermin. Kucing itu agak terkejut kerana apa yang muncul di kaca cermin itu, bukanlah wajahnya melainkan wajah seekor singa.
Mungkin tidak semua cermin boleh memberi gambaran tepat mengenai wajah kita.

No comments: