Saturday, March 31, 2018

MENANTI HARI ESOK SAMBIL MENIKMATI NUNUKAN

MENANTI HARI ESOK SAMBIL MENIKMATI NUNUKAN
---Catatan Perjalanan menjejaki jalur pelayaran Nusantara di zaman bahari (siri 10 dan akhir)
Jam 5.00 pagi lagi kami bersiap dan sesudah subuh, berangkat ke pelabuhan. Kami memilih Sadewa,bot yang paling awal berangkat pada hari itu.

Jarak antara Tarakan dan Nunukan kira kira 100 km dan perjalanan mengambil masa kirakira dua jam.



Kami tiba jam 10.00 di pelabuhan lama nunukan dan sebaik keluar dari feri terus mencari kenderaan dan bergegas ke pelabuhan tanon taka.



Saya geram sedikit dengan calo yang berebut penumpang dan sanggup pula mengakali kami yang terburu buru.

Kami tiba di pelabuhan Tunon Taka dan mendapati feri ke Tawau sudah berangkat jam 9.00 dengan meninggalkan kami yang masih berharap.

Setelah menunggu lama dalam ketidakpastian, akhirnya kami membeli tiket feri Labuan Ekspress yang berangkat keesokan harinya.

Tidak ada pilihan lain.Tidak ada lagi feri lain yang mahu bertolak ke Tawau. Kami akhirnya tersadai di gerai makan sebelum ke Melati Indah melepaskan lelah dan gelisah. Kami memesan ikan baulu,atau ikan bandeng,ikan paling popular dan paling banyak dijual di warung warung dekat pelabuhan itu.

Namun waktu yang tersisa itu kami gunakan untuk menikmati menanti hari esok di Nunukan.




Selepas makan tengahari,Okk Haji Masrin, Yang DiPertua Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun (BKI) sempat di interview wartawan dari Radar Tarakan yang membuat liputan untuk Nunukan dan sekitarnya.


 Sebelumnya saya tidak sempat ketemu Mas Enal walau sebenarnya sudah berjanji untuk bertemu sebelum kami ke Tolitoli.

Perkenalan dengan rakan rakan media memberi banyak manfaat. Melalui rakan rakan media,Nur Ismi, saya dapat menghubungi Mas Anto ,anggota Asita di Tarakan asal Tolitoli.Dari Mas Anto,saya dapat menghubungi Pak Amir dari TIC Tolitoli,dan dari sana perjalanan menjadi mudah. Dari Nur Ismi juga saya berkenalan dengan Mas Enal, wartawan yang berasal dari Sungai Nyamuk ini.

Sebenarnya kunjungan kami kali ini mendapat liputan dari beberapa akhbar seperti ,Radar Palu,dan beberapa media online seperti Lensa Angkasa ,Pesona Timur dan sebagainya.

Misi ke Tolitoli untuk menjejak perjalanan di zaman bahari memang berjaya kerana kami menemukan jejak Iranun di pantai Sabang,kuburan lama terletak berdekatan pantai dan tertinggal begitu saja ratusan tahun lamanya. Malah kami menyarankan agar kuburan lama itu dijadikan cagar budaya atau tempat bersejarah.

Jika tempat itu dipelihara dan dijaga ,pastilah ia mendapat kunjungan dari pelancong dari dalam dan luar negeri dan menjadi tempat wisata atau pelancongan sejarah yang menarik.

Banyak juga informasi yang diperolehi dalam misi kali ini. Selain sejarah kami dapat mengenal Tolitoli dan masyarakatnya dari dekat.Paling tidak boleh dilupakan ialah sambutan Pemerintah Daerah Tolitoli yang luar biasa.

Memikirkan waktu yang berlalu,mahu ke mana lagi. Duduk melongo di lobi tak banyak gunanya. 









Petang itu saya dan WKAN Abd Madin naik angkut ke pusat kota Nunukan. Kenderaannya van kecil. Pemandunya pak Jaini, orang Lombok,yang pernah bekerja di ladang kelapa sawit di Lahad Datu.Beliau terpaksa dideportasi dari Sabah kerana tidak memiliki dokumen yang sah. Sempat hidup luntang lantung atau merempat di nunukan sebelum diselamatkan oleh pedagang bugis. Kisah hidupnya tragis ,ditinggalkan isteri yang dicintainya. Akhirnya berkat kegigihan,beliau kini jadi pemandu angkot. Hidup biar jujur saja,katanya, asalkan tidak mencuri.

Setibanya di alun-alun kota Nunukan, kami turun dan meminta agar pak Jaini datang mengambil kami semula kira kira jam 7.00 malam.



Perkara pertama yang kami lakukan ialah mencari kedai gunting. Kawan saya mahu bergunting. Setelah melalui beberapa lorong,kami sampai di tempat tukang gunting itu.




Selesai bergunting,kami saja berjalan melihat kehidupan di daerah perbatasan itu. Melewati rumah rumah,sekolah dan anak gadis yang naik ke bumbung rumah untuk memetik buah mangga.
Dia sembunyi bila saya mahu mengambil gambar. Saya sebenarnya sengaja. Ada juga ibu ibu yang memetik lada yang ditanam di depan rumahnya.

Kemudian kami singgah di satu kedai dan sempat membeli tudung, dan beberapa oleh oleh untuk dibawa pulang.

Sempat juga kami minum di gerai yang berdekatan sebelum pulang ke hotel. Di hotel,kami sempat berkenalan dengan pak Dede,orang Bajau dari Berau, dari pulau derawan sebenarnya,yang sedang dalam perjalanan ke Sabah.

Percakapan dengan pak Dede dan kawan kawan mengenai pulau derawan dan keindahannya,dan penduduknya,dari suku Bajau derawan amat menarik. Saya sempat bertanya beberapa ungkapan dalam bahasa bajau.

Bang kita mia atai matai,bang kita mia isa binasa,katanya.
Kalau kita ikut hati mati,kalau kita ikut rasa binasa.

Kami beli tiket feri yang paling awal berangkat dari nunukan. Jadual berangkat jam 9.00 pagi tetapi ternyata feri itu entah kerana sesuatu hal, lambat bertolak dan sempat membuat kami tertanya tanya.


Nasib baik saya teringat rakan agen pelancongan.dapatlah membeli tiket pesawat dari Tawau terus ke Kota Kinabalu tanpa perlu menaiki bas lagi. Kalau tidak begitu,tentulah kami akan merasa lebih resah lagi.

Sebaik baik feri merapat di Pelabuhan Tawau,kami sempat makan tengahari di Restoran Yassin sebelum meluncur ke lapangan terbang mengakhiri perjalanan menelusuri jejak sejarah di Tolitoli.

No comments: