Thursday, April 26, 2018

KEUNIKAN PERHIASAN PERAK DI UC SILVER BATUBULAN

KEUNIKAN PERHIASAN PERAK DI UC SILVER BATUBULAN
Dewa Ayu mempersilakan kami masuk sebaik tiba di halaman galeri UC Silver di Jalanraya Batubulan, Gang Candrametu 1, Denpasar, pada hari  ketiga kami berada di Bali. Sebelum masuk ke dalam galeri, kami- rombongan Media Fam Trip dari Sabah dan Sarawak, terlebih dahulu dibawa melihat bengkel tempat hasil perhiasan perak itu dihasilkan.
Ruangan itu memuatkan puluhan pekerja yang asyik membuat kerja masing-masing. Saya memerhatikan bagaimana pekerja yang memiliki kemahiran khusus menekuni kerja mereka.Kami tidak sempat mewawancara mereka. Suasananya kurang mengizinkan. Hawa bilik itu juga agak panas sedikit. Maklumlah tempat merekabentuk perhiasan dari perak.Hanya Dewa Ayu, pegawai yang ditugaskan mengiringi kami yang memberikan penerangan bagaimana proses sehingga barangan kraf dari Perak itu dihasilkan.

Selepas itu, kami dipersilakan masuk ke dalam galeri yang unik dan kelihatan mewah itu. Pelbagai jenis barangan perhiasan yang  terdapat galeri itu. Galeri perhiasan itu lengkap dengan berbagai bentuk rekaan yang cantik dari berbagai jenis batuan. Ada batu zamrud, topaz, siltrine, ruby, mutiara dan sebagainya. Rekabentuknya menarik.
Harganya bermula dari Rp200,000 atau RM56.00 hingga Rp 2 milyar atau kira kira RM562,000. Di dalam galeri itu, kami hanya menikmati rekaan-rekaan perhiasan yang cantik dan unik. Mungkin itu sebabnya Kami tidak dibenarkan mengambil gambar.


Rekaannya unik dan tidak biasa, kata Dewa Ayu. Kebanyakannya terinspirasi dari alam sekitar. Bahan rekaan menggunaka perak dan dikombinasikan dengan permara, emas dan sebagainya. Harga ditentukan bukan setakat penggunaan bahan perak dan emas tetapi tahap kesukaran ketika menciptanya. Ia dianggap sebagai karya seni. Ciptaan UC Silver bersifat eksklusif dan jumlahnya produk juga dibatasi.
Di dalam galeri itu, rak-raknya tertutup rapat tetapi semua produknya seperti anting-anting, kalungm cincin, bros dan sebagainya disusun dengan cantik. Pengunjung bebas memilih sebelum menentukan pilihan mereka.


Namun rekaan-rekaan perhiasan Perak itu di galeri


itu memang agak unik. Dewa Ayu menjelaskan serba sedikit mengenai UC Silver itu yang didirikan sekitar tahun 1989. Ia bermula dengan satu bengkel kecil di kawasan Ubud. Tapi lama kelamaan, galeri itu semakin berkembang dan kini memperkerjakan kira-kira 200 pekerja yang memiliki kemahiran yang tinggi, pekerja keras, jujur, cerdas dan bertanggungjawab.
UC Silver dikembangkan ialah empat adik bersaudara iaitu I Wayan Sutedja, I Made Dharmawan, I Nyoman Eriawan dan I Ketut Sudiarsana.
Walaupun bermula hanya dari sebuah kedai kecil, kini UC Silver memiliki galeri dan bengkel di atas tanah seluas satu hektar. Kini produk kraftangan perhiasan perak itu semakin dikenali dan dipasarkan di Asia, Amerika Syarikat, Australia dan Eropah.
Selain pelancong asing, barangan perhiasan perak itu juga popular di kalangan pelanggan domestik yang semakin meningkat. Selain di Bali, UC Silver juga sudah dikembangkan ke luar negeri seperti Bangkok dan China. Hasrat mereka adalah menjadikan UC Silver menjadi jenama antarabangsa sebagai produk lokal yang dikenali di seluruh dunia.
.

No comments: