Thursday, May 10, 2018

SATU PETANG DI PENGLIPURAN,DESA TERBERSIH DI DUNIA

SATU PETANG DI PENGLIPURAN,DESA TERBERSIH DI DUNIA


Selepas meninggalkan pura Tirta Empul di Tampak Siring, Pak Bagas memberitahu destinasi kami yang seterusnya ialah Desa Penglipuran, sebuah desa yang pernah dinobatkan sebagai Desa Terbersih di Dunia.



Desa Penglipuran mendapat penghargaan dari Trip Advisor sebagai The Travellers Choice Destination 2016. Ia diiktiraf sebagai sebuah desa terbersih di dunia selain Desa Terapung Giethoorn di Wilayah Overijseel Belanda, dan Desa Mawlynnong di India. Bali sendiri diiktiraf sebagai pulau kedua terbaik di dunia selepas Kepulauan Galapagos di Ecuador.


Sebaik tiba di Desa Penglipuran itu, kita dapat merasai suasana desa yang mendamaikan. Desa Adat Penglipuran itu terletak di Kelurahan Kubu  Kabupaten Bangli, tidak jauh dari Kintamani atau Gunung Batur. Ia terketak kira-kira 45 kilometer dari Denpasar.
Masyarakat di desa itu pernah mendapat penghargaan Kalpataru, ia satu pengiktirafan kerana usaha penduduknya memelihara alam sekitar. Selain itu, penduduk yang sudah mendiami desa itu secara turun temurun masih mempertahankan adat budaya nenek moyang mereka. Bentuk bangunan rumah yang dibina itu masih mempertahankan bentuk tradisionalnya malah banyak rumah yang sudah berusia ratusan tahun dan masih kekal utuh sehingga kini.

Saya sempat singgah mewawancara seorang penduduk, Pak Nyoman namanya, yang mewarisi rumah dari keluarganya sejak turun temurun.
“Saya generasi yang ke-150,” katanya.Nenek moyangnya sudah menempati Desa Penglipuran sejak kira-kira 800 tahun lalu. Sambil duduk di tangga rumahnya beliau bercerita bahwa leluhurnya dulu berasal dari Desa Bayung Gede, Kintamani.


Menurut cerita leluhurnya, jumlah keluarga yang mula-mula  berpindah ke desa itu hanya 45 keluarga. Asalnya mereka adalah orang yang membantu Raja Bangli. Kerana sesuatu sebab, mereka berpindah kedesa Kubu Bayung, yang kini berganti nama menjadi Penglipuran, dari akronim kata pengeling dan pura yang bererti mengingat tempat leluhur.

Pak Nyoman memberitahu, biasanya anak lelaki pertama yang mewarisi rumah keluarga. Kenapa harus begitu? Kerana anak lelaki sulung juga yang mewarisi hutang orang tuanya. Semua yang tinggal di kampung itu memiliki kaitan keluarga .Desa adat itu sendiri sudah wujud turun temurun sejak abad ke-12 lagi.

Salah satu keunikan di desa itu ialah setiap rumah memiliki pintu gerbang yang disebut angkul-angkul. Ia hanya boleh muat satu orang dewasa. Kebanyakan dinding rumahnya masih bambu.Bentuk rumah kelihatan mirip walaupun tidak sama. Ukurannya pun sama. Pembahagian ruang juga sama antara bilik tidur dan dapur.


Penduduknya hampir seribu orang. Terdapat kira-kira 234 keluarga yang terbahagi kepada 76 perkarangan di kawasan seluas 112 hektar.

Saya sempat bertanya bagaimana masyarakat di desa itu mempertahankan kedudukannya sebagai desa terbersih.

“Setiap hari kami menyapu. Bangun pagi sebelum ngopi, kami ambil sapu dulu. Ia sudah menjadi menjadi kebiasaan kami. Dari dulu nenek moyang kami, suka bersih-bersih,” katanya. Beliau sendiri akan menyapu terlebih dahulu sebelum keluar bekerja. Kebanyakan penduduk di kampung itu bekerja sebagai petani, penternak selain dikenali sebagai penganyam anyaman bambu.

Pak Nyoman memberitahu, masyarakat di desa itu masih mempertahankan adat Bali. Mungkin itulah sebabnya desa itu menjadi salah satu tempat pilihan pelancong yang ingin melihat kebudayaan nenek moyang  masyarakat Bali yang masih belum begitu terusik oleh arus kemodenan.


Menurut cerita pak Nyoman, mulanya Desa Penglipuran hanyalah sebuah desa yang belum begitu terkenal.  Pada tahun 1990, mahasiswa Universitas Udayana mengadakan Kuliah Kerja Nyata atau Latihan Praktikal. Mereka membina taman-taman kecil dan menata alam sekitar. Selepas itu, ia dikunjungi oleh pengunjung-pengunjung hingga kemudian sesepuh, pemuda dan perwakilan dari pwmerintah daerah dan kota mengadakan mesyuarat untuk mengembangkan potensi pelancongan  di Desa Adat Pelipuran. Sehinggalah pada akhirnya,, tahun 1993 desa adat ini ditetapkan sebagai Desa Wisata Penglipuran dengan Surat Keputusan (SK) Bupati No.115 tanggal 29 April 1993.
Selepas berkunjung ke rumah Pak Nyoman, dan membeli kopi penglipuran, saya sempat berkunjung ke beberapa rumah penduduk yang lain. Kebanyakan mereka hidup dengan menjual produk kopi dan minuman cemceman, sejenis minuman dari ramuan tempatan yang berkhasiat.
Saya melihat tahap kebersihan di kampung itu memang sangat tinggi. Tidak hairanlah jika kampung itu mendapat pengiktirafan sebagai sebuah desa yang terbersih di dunia.

No comments: