Wednesday, July 25, 2018

TORANG SAMUA BASUDARA, kisah perjalanan dari Kota Manado ke Kawangkoan

TORANG SAMUA BASUDARA, kisah perjalanan dari Kota Manado ke Kawangkoan

HATI-hati bercanda di media sosial, antara tajuk muka depan  Manado Post, 12 Julai. Berita itu menyebut kisah mengenai seorang gadis, MT (15) asal  Sonder, sebuah kecamatan di Minahasa, yang tular  di dunia maya akibat janjinya untuk mengelilingi kampungnya tanpa busana jika Belgium kalah melawan Perancis. Cabaran MT dalam videonya yang tular itu menarik perhatian ramai, sebabnya Belgium benar-benar kalah kepada Perancis dalam perlawanan yang diadakan di Stadium  Saint Petersburg, dengan kiraan 0-1 hasil jaringan Samuel Umtiti selepas memanfaatkan sepakan sudut Antoine Griezmann pada minit ke 51.
Sebenarnya saya sendiri tidak sempat menyaksikan perlawanan itu kerana tertidur. Sebaik bangun dan membuka jendela Hotel Peninsula, Kota Manado yang sudah lama terbangun. Kelihatan Jambatan Soekarno, sepanjang 1,127 meter dan dirasmikan Mei 2015, yang kami singgahi malam sebelumnya. Dari jauh juga, kita dapat melihat Pulau Manado Tua, sebuah pulau bersejarah, yang menurut cerita, pertama kali didiami pada tahun 1339 oleh rombongan keluarga enam orang dari Kota Batu Mindanao yang lari akibat peperangan.

Pak Daru sempat mengira menara masjid di Kota Manado. “Banyak juga,” katanya. Kota Manado adalah ibu kota Provinsi Sulawesi Utara. Kota pinggir pantai yang sering disebut Menado itu, terletak di Teluk Manado, dikelilingi daerah pergunungan.
Dari sejumlah  533,000 penduduk Kota Manado, 37.78 peratus beragama Islam, 54.31 peratus beragama Protestan, 6.91 peratus Katolik, manakala Hindu 0.43 peratus, Buddha 0,42 peratus manakala Kong Hu Cu 0.15 peratus.
“Di sini tiada masalah. Torang Samua Basudara”, kata Steven Limogan, salah seorang ahli Asita yang mengiringi kami dalam bahasa Melayu Manado atau lebih disingkat bahasa Manado. Bahasa Manado dituturkan di bandar Manado, Sulawesi Utara dan sekitarnya. Bahasa Manado adalah bahasa pertuturan di kalangan masyarakat berbilang etnik di Manado. Selain Minahasa, terdapat juga suku lain seperti Arab, Cina, dan lain-lain.Menurut ahli bahasa, bahasa Manado juga menggunakan banyak perkataan pinjaman dari bahasa Portugis dan bahasa Belanda dan bahasa tempatan.
“Kita” digunakan sebagai kata ganti nama diri tunggal atau “saya dalam bahasa Melayu. Ini hampir sama dengan penggunaan kata “kita” di Sabah yang merujuk kepada “kamu” atau boleh juga merujuk kepada “kami”.
Ungkapan “Torang Samua Basudara” atau makna harfiahnya “Kita Semua Bersaudara” menunjukkan identiti Manado, sebuah kota yang dianggap kota yang penuh toleransi.
Apabila orang Manado bertemu sesama orang Manado, walau berbeza latar belakang agama dan etnik, ungkapan “torang samua basudara” itu menjadi sangat relevan. Ungkapan itu sudah menjadi sebahagian dari mereka sejak lahir. “Dari tong pe tau dunia memang so bagini”. Sejak kami mengenal dunia keadaan memang seperti ini”, kata mereka.

Pagi itu, kami harus mendaftar keluar dari Hotel Peninsula untuk ke Bolaang Mongondow Timur (Boltim), dan kemudian menginap di Kota Mubagu.
Kira-kira jam 7.00 pagi semua orang sudah berada di Lobi hotel, dan menikmati sarapan sebelum berangkat dengan bas Pariwisata.
“Ada bae bae jo?”
Alhamdulillah, semua baik-baik saja, saya menyapa pak Mario, yang menjadi pemandu pelancong kami. Tidak lama kemudian kami berangkat menuju Tutuyan.
Saya beruntung kerana dapat menyertai rombongan Fam Trip agen pelancongan dari Sabah ke Manado yang diatur oleh  KJRI Kota Kinabalu pada 11 hingga 14 Julai 2018. Manado memang banyak keistimewaan. Walaupun malam sebelumnya, kami tidak sempat mencari nasi kuning, yang cukup terkenal di kota itu,Manado memang sebuah kota yang cantik dengan masyarakatnya yang berbilang etnik. “ Ada kampung Cina yang terletak tidak jauh dari kampung Arab Kota  Manado,” kata Mario.
Segera saya teringat Dr Didik Pradjoko, dari Universiti Indonesia yang memberitahu mengenai Makam Tuanku Imam Bonjol di Manado.
“Iyo. Kita akan melewati jalan itu,” kata Mario. Tuanku Imam Bonjol adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia yang terlibat dalam Perang Padri di Sumatera pada 1821 hingga 1837 bersama Tuanku Tambusai dan Tuanku Rao. Selepas dikalahkan Belanda, Imam Bonjol dibuang ke Minahasa pada tahun 1837. Imam Bonjol meninggal pada 6 November 1864 ketika berusia 92 tahun.
Kebetulan hari itu, Harian Komentar menyiarkan satu wacana mengenai cadangan Ketua Umum  Gerindra, Prabowo Subianto untuk memindahkan makam Pahlawan Nasional yang berada di luar daerah untuk dimakamkan di tanah kelahiran masing-masing.
Jika saranan itu mendapat sokongan,Makam Tuanku Imam Bonjol yang terletak di Desa Lotta, Kecamatan Pineleng itu akan dipindahkan ke Pasaman Sumatera Barat.

 Tetapi menurut akhbar itu, Kepala Dinas Kebudayaan dan Parowisata (Disbudpar) Minahasa, Agustivo Tumondo, saranan itu perlu meninjau pelbagai aspek. Ada undang-undang pasal 67 yang melarang setiap orang untuk memindahkan cagar budaya peringkat nasional, provinsi, kabupaten/kota , baik seluruh atau sebahagian kecuali dengan izin Menteri, Gubernur, bupati atau wali kota. Pesalah boleh dikenakan penjara paling singkat tiga bulan dan paling lama dua tahun, denda paling sedikit Rp100 juta  (RM28,047.41) dan paling banyak Rp1000,000,000.00 (satu miliar rupiah) bersamaan RM280,532.06.
Wah, luar biasa.Betapa pedulinya mereka terhadap sejarah.  Mereka memelihara dan menjaga tapak tapak dan tempat bersejarah dengan baik, bahkan sebahagiannya berpotensi untuk dijadikan destinasi pelancongan.
Banyak yang dipercakapkan sepanjang perjalanan itu. Kami sempat singgah ke Kawangkoan, sebuah kota kecil di Tomohon Minahasa yang terkenal sebagai kota kacang. Ia terletak kira-kira 45 km dari Kota Manado atau kira-kira satu jam 50 minit  perjalanan.

Bersama Pak Sarip, staf KJRI, kami melihat-lihat sekitar kota itu. Saya melihat kereta kuda, salah satu alat pengangkutan yang popular di kota itu. Rombongan yang lain mencari kacang Kawangkoan, yang sangat terkenal itu. “Kalau mahu makan kacang, harus dimakan dengan dengan pisang,” kata pak Peppy Karouwan,81,seorang pesara yang dahulunya pernah menjadi kontraktor untuk membina Lapangan Terbang Tolitoli.






Saya baru menyedari `kedaulatan bola’ di kota ini. Sebelumnya saya kurang memerhatikan. Setelah mengamati dengan baik, saya mendapati banyak rumah yang memasang bendera negara-negara yang bertanding Piala Dunia di Russia.
Semua peminat bola bebas untuk mengibarkan bendera negara pasukan bola yang mereka minati. Maka terjadilah perang bendera yang dahsyat tapi kerana perlawanan bola sudah hampir ke peringkat akhir,, jumlah bendera negara yang kalahpun sudah diturunkan.
Sungguh pengalaman yang sangat mengujakan. Sebenarnya saya teringin untuk menaiki kereta kuda,atau bendi  sekadar berkeliling kota, tapi kerana waktu itu tidak mengizinkan, saya hanya sempat mengambil gambarnya.
Tidak lama kemudian kami meneruskan perjalanan ke Tutuyan, Bolaang Mongondow Timur.


No comments: