Wednesday, October 17, 2018

MEREDAH DINGIN SUBUH KE PASAR TERAPUNG LOK BAINTAN

MEREDAH DINGIN SUBUH KE PASAR TERAPUNG LOK BAINTAN

Hari bermula di atas kelotok yang bergerak menyusuri sungai Martapura. Suasana masih gelap dan kerlipan lampu kelihatan di rumah rumah di sepanjang siring sungai. Namun ada juga yang menyalakan api di atas tungku, menjerang air atau mungkin menyediakan sarapan, malah ada juga yang berkira-kira untuk mandi sementara beberapa orang  mendayung jukung, sejenis perahu, yang digunakan sebagai alat pengangkutan di kawasan yang terkenal sebagai kota seribu sungai itu. Dari jauh kelihatan konvoi jukung perlahan ke Lok Baintan.


Sebaik selesai menunaikan solat Subuh di Banua Anyar, kami berjalan kaki ke Depot Soto Bang Amat. Mas Eko Wahyudi, sahabat lama,Manager Grapari Banjarmasin, mengajak saya untuk menyaksikan pasar terapung, pasar tradisional di mana acil acil atau makcik makcik berjualan beraneka jenis buah-buahan, barangan keperluan harian, ikan kering dari atas perahu mereka.



Saya tidak ingat jam berapa kami sampai di Lok Baintan.  Perjalanan mengambil masa kira-kira 30 minit menggunakan kelotok, jenis perahu besar  yang menggunakan enjin dari pusat kota. Untuk menyewa kelotok yang boleh memuatkan lebih 10 orang itu, kita hanya perlu membayar Rp300,000 (RM82.00) . Tapi hari itu, hanya kami berdua saja dengan Mas Eko. Beliaupun jarang ke pasar itu kecuali jika menemani tamu dari Jakarta.

Pagi masih menggeliat dengan lambat tapi saya menikmati perjalanan itu. Perlahan-lahan matahari terbit memberikan cahayanya kepada puluhan peniaga yang membawa barang dagangan mereka untuk dipasarkan.



Kami adalah antara tetamu yang pertama sampai ke lokasi pasar terapung di sungai itu.Penjual penjual datang berkerumun menjajakan barangan mereka. Melihat betapa ramainya mereka, dan betapa beranekanya barang jualan, saya melupakan hasrat untuk membeli sebaliknya mengeluarkan pen dan buku catatan untuk menemuramah mereka.



“Pasar ini sudah lama, iaitu sejak saya masih kanak-kanak lagi. Ia bermula sejak jam 6.00 pagi hingga menjelang 9.30 pagi. Begitulah setiap hari, tak pernah sepi kecuali hari raya,” kata Bu Tia. Beliau sendiri sudah sepuluh tahun berjualan di atas perahu.






Ramai yang menawarkan buah-buahan untuk dicicipi secara percuma atau istilahnya Indonesianya gratis. Tapi saya menolak dengan sopan, supaya tidak dikatakan mengambil kesempatan, dan khuatir kalau ramai orang datang menyodorkan buah-buahan mereka untuk dicuba, sebagai bukti betapa `nyaman’ atau enaknya.

“Lagi pantunnya acil. Saya mahu mencatatnya. Cuba ulang pantunnya tadi!” Saya meminta acil atau makcik itu mengulang semula pantunnya. Bu Ipah mengulang pantunnya.

“Dari mana hendak ke mana/Dari Jawa ke Surabaya/Bolehkah tuan kami bertanya/
’pakcik yang ganteng siapa yang punya?” Saya balik bertanya, kalau dijual pantun begini, bagaimana cara menjawapnya? Mereka tertawa mendengar pertanyaan itu.

Kebanyakan mereka menjual barangan tani itu dari kebun mereka sendiri.. Ada juga yang membelinya dari petani. Kebanyakan penduduk itu, datang dari kampung-kampung berdekatan.

Hajah Bustan, seorang lagi penjual menawarkan buah-buahan, yang menurutnya hanya ada di Banjarmasin.Saya tidak pernah melihatnya. Ini epal Kalimantan, tahan empat hari, katanya. Selain epal kalimantan itu, pelbagai barangan di jual di pasar terapung itu, malah termasuk pulsa (kredit telefon) dan bahkan sate juga ada dijual. Ada juga ikan haruan, di Banjarmasin tidak disebut ikan gabus, seperti umumnya di Indonesia. Buah Limau juga disebut buah limau dan bukan jeruk seperti di kebanyakan tempat di pulau Jawa.

“Ikan sepat jemur sehari/Jangan kau sangka ikan saluang/Kalau tak bertemu barang sehari/Jangan disangka aku membuang” ini pantun Ibu Reptia, 40. Saya tertarik dengan kebolehan mereka berpantun. Di kota Banjarmasin ini juga memang terkenal dengan Madihin, sejenis puisi rakyat  masyarakat Banjar di Kalimantan Selatan. Madihin, kemungkinan sekali dari kata Madah dari bahasa Arab yang bererti nasihat. Dalam bahasa Banjar, papadah bererti memberi nasihat atau petunjuk. Bapadah pula ertinya memberitahu, ini menurut pak Samsuni Sarman, Budayawan Banjarmasin.

“Ini bukan bahafal ya, iaitu memberitahu tapi tak jelas sumbernya,  Ulun (saya)  tak ada maksud bermaksud begitu”, saya berkata kepada diri sendiri.

Saya lihat memang di pasar itu ada dijual ikan sepat kering, ikan haruan kering dan berbagai barangan lain.

“Tapi kalau mahu beli kain sasirangan, tempatnya bukan  di sini,” kata penjual itu. Kain Sasirangan adalah kain tradisional Banjar yang dibuat dengan teknik jahit jelujur dan celup warna.

“Jadi, pasar terapung ini sudah ada sejak zaman dahulu?
“Inggih, pak. Sejak zaman kesultanan Banjar lagi, “ katanya. Inggih bermaksud ya dalam bahasa Banjar.

Pasar terapung ini terletak di Sungai Pinang atau Lok Baintan, kecamatan Sungai Tabuk. Beragam dagangan hasil pertanian, kebun, ikan dan sebagainya dijual di atas jukung. Kebanyakan penjual dan petani yang menjual hasil pertanian mereka berasal dari desa yang teretak di beberapa anak Sungai Martapura, antaranya sungai Lenge, Sungai akung, Sungai Paku Alam, Sungai Saka Bunut, Sungai Madang, dan Sungai Lok Baintan sendiri.

“Lok Baintan belakangan terkenal walaupun tumbuhnya sejak lama juga,” kata Pak Zulfaisal. “Yang duluan terkenal adalah Pasar Terapung Kuin di Muara Sungai Barito.Pasar terapung ini menjadi destinasi wisata utama saat ini kerana memang banyak sekali acil berperahu yang berjualan.,” jelasnya Pak Zulfaisal Putra, Kepala Bidang Kebudayaan, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Banjarmasin.
Hanya dua pasar terapung? Kuin dan Lok Baintan? Di daerah lain masih ada? “ saya bertanya kepada Pak Zul lagi.
“Hanya dua yang alamiah. Seiring berkembangnya infrastruktur darat, pasar terapung Kuin mulai sepi.Untuk mengantisipasi itu,Disbudpar Banjarmasin membuatkan pasar terapung buatan (semi terapung) di Siring Jalan Pierre Tandean Tandean.Ternyata, yang di Siring Tandean itu mendaat kunjungan luar biasa.Setiap Sabtu sore atau sampai minggu sore, dikunjungi 5,000 hingga 7,500 orang,” tambahnya.

Selain menggunakan wang rupiah,pedagang yang kebanyakannya wanita, ada yang memakai tanggui, penutup kepala dari daun nipah, atau salungkui, kain penutup kepala juga menjalankan transaksi menggunakan sistem tukar barang atau sistem barter, dan biasanya, barangan yang tukar itu ialah sayur-sayuran dan buah-buahan manakala jumlahnya adalah dari kesepakatan dua belah pihak.
Mereka menyusun buah-buahan yang dijual itu di atas tampi, atau nyiru. Atau kadang dalam bakul. Sebenarnya ia pengalaman yang sangat menarik.
Saya teringat wawancara dengan Pak H Ibnu Sina, Walikota Banjarmasin sehari sebelum itu. Beliau bertekad mahu menjadikan  Banjarmasin sebagai kota sungai yang terindah dan terbaik di Indonesia. Kota Banjarmasin yang juga dikenali sebagai Kota Seribu Sungai itu kini berusia 492 tahun.
Pasar terapung itu sudah wujud sejak abad ke-18 lagi ketika era kesultanan Banjar dan sejak itu, pasar terapung itu menjadi daya tarikan tersendiri bagi kota itu.
Selepas kira-kira dua jam, kami memutuskan untuk mengakhiri kunjungan ke Lok Baintan. Dalam perjalanan pulang itu, saya melihat orang menjaring ikan dengan ringgi,jaring nilon yang dibentangkan di sungai.

Ketika mendengar percakapan di Banjarmasin, Saya jadi terbiasa dengan beberapa perkataan yang juga  digunakan di pulau Borneo, seperti ringgi (pukat), nyaman (enak), siring (tepi atau tebing ),bapadah (memberitahu), ulun (hamba atau saya),jujuran (hantaran), ingar (hingar atau bising), barasih (bersih), bamban( sejenis bambu yang biasanya digunakan untuk anyaman) kuriding, sejenis alat muzik di Borneo. Menarik sekali jika dikaji dari aspek bahasa.
Saya pernah terbaca dari segi linguistik, bahasa Melayu banjar tergolong sama dengan bahasa melayu Brunei. Bahkan banyak pengaruh Banjar di Nusantara. Di Sabah sendiri, terdapat beberapa kampung Banjar, di Sandakan, Beluran, Kudat, Keningau dan sebagainya.

Selain itu, di Tawau Pantai Timur Sabah dahulu, terkenal dengan  mamanda, sejenis teater bangsawan, yang mendapat sambutan ramai dan dimainkan pada tahun-tahun 50-an, 60-an dan 70-an.

Tapi yang paling berpengaruh di tanah Borneo, barangkali ialah kitab sabilal muhtadin, karangan Sheikh Arshad Al Banjari, seorang ulama terkenal dari Martapura. Peranan ulama banjar banyak memainkan peranan dalam gerakan dakwah Islamiah. Selain itu, mereka juga banyak terlibat dalam perniagaan. Itulah antara butir percakapan kami dengan Mas Eko,  dalam perjalanan pulang ke Depot Soto Banjar Bang Amat, warung soto banjar yang terkenal di kota yang berpenduduk paling padat di Kalimantan. Sayang sekali hari itu,  Soto Bang Amat tidak beroperasi kerana kebetulan hari Jumaat. Akhirnya kami ke Warung Nasi Kuning Bang Rahmat di Jalan Perintis Kemerdekaan, salah satu penjual nasi kuning terbaik di Banjarmasin. Saya sangat berterima kasih kepada Mas Eko, yang memberikan layanan yang cukup istimewa, budi baiknya sukar dibalas.

Sambil menikmati sarapan, saya teringat pantun mengenai ikan sepat, yang jangan disangka ikan saluang. Bukan maksud untuk mengenang, saya hanya dapat membayangkan betapa enaknya  menikmati `ikan sepat jemur sehari’, yang mahu dicicipi walau sekali. Lok Baintan, ceritamu tentu banyak episodnya.


No comments: