Saturday, October 19, 2019

MELIHAT MISTERI DI PEMANDIAN AIR DINGIN CIBULAN

MELIHAT MISTERI DI  PEMANDIAN AIR DINGIN CIBULAN
HAJAT di hati nak peluk gunung, apakan daya tangan tak sampai. Kata-kata itu ada benarnya jika anda berada di Cirebon dan melihat ke arah Gunung Ceremai, salah satu puncak tertinggi di Jawa Barat, yang kelihatan sangat indah jika dilihat dari Kuningan.
Pagi itu, sebaik melangkah keluar dari Hotel Grage Sangkan, kepenatan hilang serta merta ketika terpandang keindahan gunung yang mengagumkan itu.
Sayang sekali kami bukan dalam misi mendaki. Rombongan Famtrip Wisata Halal Jawa Barat itu sekadar singgah menginap  semalam di Kuningan. Jadual pada hari kedua di Jawa Barat itu adalah melawat Pemandian Air Dingin Cibulan, Muzium Linggarjati, Pesantren dan Istana Cirebon.
Selepas sarapan, kami bergerak ke Pemandian Air Dingin Cibulan, salah satu destinasi pelancongan tertua di Kuningan. Di sana kita boleh melihat Ikan Dewa yang tidak boleh dimakan kerana dianggap suci oleh penduduknya, kata Pak Daniel Nugraha.
Pak Daniel Nugraha, adalah penganjur yang menguruskan perjalanan kami. Kebanyakan peserta adalah dari syarikat atau agen pelancongan, dari Malaysia, Singapura dan India. Sesuai dengan temanya-Wisata Halal Jawa Barat-kami dibawa ke destinasi-destinasi menarik di sekitar Jawa Barat. Salah satunya Pemandian Air Dingin Cibulan.
“Kita boleh mandi bersama ikan-ikan yang agak jinak”. Tak ada satu orang pun yang berani memakan ikan dewa itu, kata Pak Sutandi, pemandu pelancong kami.
Cibulan terletak kira-kira 7 kilometer dari Kuningan. Ketika kami tiba di sana, belum ramai orang, hanya kelihatan seorang guru sedang melatih muridmya berenang.
Objek pelancongan itu dirasmikan pada 27 Ogos 1939 oleh Bupati Kuningan ketika itu, RAA Mohamad Achmad. Pada tahun 1960, sebuah kolam renang dibina di sana dan dibuka kepada orang ramai.
Sejak itu, ikan-ikan dewa (nama saintifiknya Labeobarbus Dournesis) itu hidup bebas tanpa diganggu, apalagi dimakan. Bahkan dulu, ada orang cuba mengambil gambar tetapi ketika diproses, foto itu tidak jadi, hitam semua, kata seorang penjaja makanan di sana.
Rombongan kami agak teruja dengan ikan-ikan yang besar itu. Selepas mengambil gambar  bersama, kami dibawa melawat kawasan yang dulunya menjadi tempat prabu Siliwangi.
Menurut Mitos yang diyakini masyarakat di sana, Ikan Dewa itu adalah perajurit yang membangkang ketika pemerintahan Prabu Siliwangi sehingga mereka dikutuk oleh Prabu Siliwangi hingga menjadi ikan. Dari dulu sampai sekarang, menurut cerita orang di sana,jumlah ikan itu tidak bertambah atau berkurang.
Penduduk sekitar sangat memuliakan ikan-ikan di sana dan kalau ada sesiapa yang berani mengganggu ikan, kononnya mereka akan mendapat musibah dan kemalangan.
Selepas melihat ikan-ikan itu kami dibawa melihat tujuh sumber mata air keramat yang diberi nama Tujuh Sumur. Sumur yang menjadi sumber mata air itu berbentuk kolam kecil  iait Sumur Kejayaan, Sumur Kemulyaan, Sumur Pengabulan, Sumur Ciirancana, Sumur Cisadane,, Sumur Kemudahan dan Sumur Keselamatan. Di salah satu kolam itu, jika bernasib, kita akan dapat melihat ketam emas. Sesiapa yang melihatnya, segala permintaannya akan dikabulkan.
Saya sempat melihat tempat yang dijadikan tempat beristirehat oleh Prabu Siliwangi sekembalinya dari Perang Bubat. Menurut Pak Sutandi, kawasan tujuh sumur itu dikunjungi oleh ramai ketika malam Jumaat Kliwon atau selama bulan Maulud Nabi kerana masyarakat di sana percaya tujuh sumur itu akan membawa keberkatan dimana segala permohonan mereka dikabulkan.
Banyak pohonan yang tinggi dan rendang di sana.Mungkin usianya ratusan tahun dan sudah ada di sana ketika Prabu Siliwangi masih hidup. Kini ia hanya tinggal dalam mitos  masyarakat di Jawa Barat.
Sebelum meninggalkan Wisata Pemandian Cibulan, kami sempat merakamkan gambar, bukti bahawa kami pernah sampai tempat yang penuh legenda itu. Pak Daniel, Ansar  Ahmed dari Grand Holiday Kerala, India, Rezwan dan bang Hisham dari KL, Roslina dari Raffles Holdays Singapura, Madona James dari Exotic Asian Explorer dab Bibie Arzilla dari Fun Holiday sempat bergambar ramai, berswafoto dan sebagainya. Saya hanya sempat bergambar berlatarbelakang pohon rendang yang tidak pasti berapa usianya.
Apa nama spesis ikan dewa itu? Saya masih tertanya-tanya hingga kini. Pelbagai nama ikan melintas dalam kepala Saya belum menemui terjemahan yang tepat dalam bahasa Melayu. Yang jelas di Kuningan, tidak ada yang berani mengganggu  ikan itu kerana dianggap keramat.

No comments: